Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

Pemberlakuan E-Ticket KRL ala MRT

67

Jakartakita.Com: Pemerintah terus berusaha memperbaiki kualitas transportasi umum untuk mengurangi kemacetan. Berkaca dengan penerapan e-ticketing untuk transportasi massal di luar negeri yang semuanya serba elektronik. PT Kereta Api Commuter Jabodetabek (KCJ) mulai Februari hingga April 2012 mulai menerapkan sistem tiket elektonik (e-ticketing) di 35 stasiun KRL yang tersebar di Jakarta, Bogor, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek).

Dalam tahap awal penerapan e-ticketing, PT KCJ rencananya akan menggunakan sebanyak 15.000 lembar kartu elektronik untuk menggantikan sebagian tiket berbentuk kertas maupun kartu trayek berlangganan. Langkah e-ticketing ini merupakan kelanjutan dari rangkaian pembenahan yang dilakukan PT KCJ dan PT KAI setelah sebelumnya melakukan perubahan operasi jalur lingkar (loopline).

PT KCJ mulai memperluas penerapan sistem tiket elektronik di 50 stasiun kereta pada April hingga Juni 2012. Tiket elektronik yang disediakan dalam periode ini diperkirakan mencapai 30.000 lembar kartu.  Untuk sementara karcis kertas biasa masih tetap berlaku  hingga sistem e-ticketing secara penuh diberlakukan di 63 stasiun di Jabotabek pada bulan Juni-Juli 2012.

 Hingga Juni atau pertengahan Juli 2012, minimal sekitar 100.000 lembar kartu elektronik disebar di masyakarat. Dan untuk merealisasikan e-ticketing, pihak  PT KCJ  juga melakukan kerjasama dengan lima bank besar di Indonesia (BNI, Mandiri, BRI, Bank DKI, dan BCA). Nantinya, selain di stasiun,calon penumpang juga bisa mendapatkan e-ticket di kelima bank tersebut. Hal ini juga akan memudahkan masyarakat untuk melakukan pengisian ulang tiket (top up). Pengisian ulang bisa dilakukan melalui ATM bank yang bersangkutan sebagaimana layaknya mengisi pulsa.

Menurut pantauan jakartakita.com, penerapan e-ticketing di lapangan (2/1) masih mengalami kendala. Banyak calon penumpang tidak bisa masuk melalui gate e-ticketing karena pintu otomatis berlum berfungsi. Akibatnya calon penumpang lebih memilih melalui jalur biasa.  Beberapa mengaku masih bingung dengan perubahan yang terkesan mendadak dan kurang sosialisasi ini.

Untuk sementara e-ticket berlaku terbatas. bagi pengguna commuter line yang belum punya KLB atau KLS bisa memesan mulai 1-3 Februari 2012 seharga Rp238.000.

Setiap perubahan memang tidak akan terlihat hasilnya secara instan. Butuh waktu untuk sempurna. Singapura butuh waktu lama untuk membangun sistem MRT  hingga sempurna seperti sekarang. Bukan tidak mungkin suatu hari nanti Jakarta akan menyamai Singapura. Untuk menjadi seperti itu tentulah butuh kerjasama yang baik antara pemerintah dan masyarakat.   (Risma)

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: