Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

Tiga Provider Telekomunikasi Jalin Kerjasama Dengan PT KCJ

44

XL-ISAT-Telkom-KCJ_4

Jakartakita.com – Sejak e-ticketing diresmikan pada 1 Juli 2013 seluruh pengguna jasa kereta rel listrik (KRL) Jabodetabek menggunakan tiket elektronik untuk perjalanan KRL. Dengan tiket elektronik dan sistem tarif progresif, pengguna jasa kini hanya perlu membayar sesuai jarak perjalanannya. Namun mulai 17 April 2014, pengguna kartu multi trip (KMT) dapat melakukan isi ulang saldo melalui program uang elektronik dari PT XL Axiata Tbk. (XL), PT Indosat Tbk. (Indosat), dan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. (Telkom). Kerjasama antara PT KCJ bersama tiga provider telekomunikasi yakni PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. (Telkom), PT XL Axiata Tbk. (XL), dan PT Indosat Tbk. (Indosat), ini diharapkan dapat meningkatkan penggunaan KMT pada perjalanan KRL.

Menurut Presiden Direktur XL, Hasnul Suhaimi, kerjasama ini merupakan salah satu bentuk dukungan XL terhadap kemajuan moda transportasi Indonesia. XL Tunai dapat digunakan untuk mengisi saldo KMT KRL Jabodetabek. Hasnul juga berharap, kerja sama ini akan semakin memudahkan masyarakat dalam bertransaksi dan semakin mendorong animo masyarakat, terutama dari kalangan pelanggan XL untuk menggunakan Commuterline sebagai moda transportasi utamanya, sehingga bisa mengurangi kemacetan di Jabodetabek.

Hasnul menambahkan, dalam pengisian melalui XL Tunai pelanggan diuntungkan karena tidak perlu mengantri. Namun pelanggan akan dikenakan biaya admin sebesar Rp 2.500 per transaksi isi saldo multi trip, dan Rp 350 untuk Tiket Harian Berjaminan (THB) nantinya. Keunggulan XL Tunai memang ada pada kemudahan dalam mengakses menu XL Tunai untuk pengisian KMT ini. Cukup tekan *123*120# dan pilih “Pembayaran”. Tidak ada pemotongan pulsa tambahan maupun pemotongan saldo XL Tunai.

Sementara itu, President Director & CEO Indosat, Alexander Rusli menyatakan, hadirnya layanan uang elektronik untuk isi ulang KMT secara terintegrasi ini merupakan sebuah keharusan untuk memberikan kemudahan sistem pembayaran transportasi bagi pengguna KRL sekaligus pelanggan telekomunikasi.

Bagi Indosat hal ini tidak hanya dalam upaya memberikan pengalaman terbaik bagi masyarakat dalam menggunakan layanan telekomunikasi,namun sekaligus juga untuk mendukung program pemerintah dalam rangka memperbaiki dan meningkatkan kualitas sistem transportasi di Indonesia secara keseluruhan. Program uang elektronik pada Indosat Dompetku juga diharapkan akan dimanfaatkan oleh seluruh pengguna jasa KRL yang menjadi pelanggan Indosat.

Khusus untuk isi ulang menggunakan layanan Dompetku, calon pengguna jasa cukup isi ulang melalui menu Dompetku di *789*2# dan melakukan konfirmasi update saldo kartu dengan tap KMT di vending machine yang disediakan di stasiun. Untuk setiap transaksi isi ulang KMT, calon penumpang akan dikenakan biaya Rp 2.500 per transaksi, sementara untuk kartu THB sebesar Rp 350. Apabila calon penumpang tidak melakukan konfirmasi/update saldo di vending machine hingga pkl 24.00 WIB di hari yang sama, maka saldo akan dikembalikan ke Dompetku calon penumpang (tidak termasuk biaya).

Adapun Executive General Manager Division Solution Convergen yang hadir mewakili Direktur Inovation & Strategic Portfolio Telkom, Achmad Sugiarto menyampaikan bahwa, setelah sukses membantu penyiapan e-ticketing KCJ dan dilanjutkan dengan vending machine untuk TopUp, TELKOM juga menyediakan kemudahan untuk seluruh pengguna smart phone untuk melakukan isi ulang kartu multi trip (KMT) melalui mobile apps TMoney yang dapat di download secara gratis di google play.

Lebih lanjut Achmad Sugiarto mengatakan, setelah meng-instal aplikasi Tmoney melalui google play, pengguna smart phone dapat melakukan TopUp KMT dengan sejumlah pilihan nilai (denom) yang diinginkan, hanya dengan klik menu TopUp KCJ kemudian mengisi 16 digit Nomor Kartu KCJ serta denom yang diinginkan, maka pengisian saldo Multi Trip selesai. Selanjutnya pemegang kartu melakukan konfirmasi divending machine di area stasiun Commuterline. Untuk setiap transaksi TopUp KMT, pelanggan dikenakan biaya sesuai tarif KCJ sebesar Rp. 2,500 per transaksi. Info lebih lanjut mengenai TMoney, dapat mengakses www.tmoney.co.id

Menurut Direktur Utama PT KCJ, Tri Handoyo, kedepannya fungsi vending machine untuk transaksi tiket KRL akan terus dikembangkan.  Pengguna jasa nantinya juga dapat melakukan isi ulang saldo dan pembelian tiket baru untuk KMT atau THB melalui vending machine dengan menggunakan uang tunai.

Hingga saat ini, e-ticketing KRL Jabodetabek sudah mencapai 600.000 transaksi setiap harinya. Dari jumlah tersebut, sekitar 55% nya adalah pengguna KMT.

Ada dua jenis tiket elektronik yang tersedia bagi pengguna jasa yaitu Kartu Multi Trip (KMT) atau tiket berlangganan yang menggunakan sistem pemotongan saldo setiap perjalanan, dan Tiket Harian Berjaminan (THB) atau tiket satu kali pakai. Dengan menggunakan KMT yang memiliki saldo minimum Rp 7.000 (tujuh ribu rupiah) pengguna jasa tidak perlu lagi antri di loket setiap akan melakukan perjalanan.

Vending machine sudah tersedia di tiga stasiun yaitu Sudirman, Bogor, dan Jakarta Kota. Untuk semakin memudahkan pengguna, vending machine tahun ini akan dipasang di 20 stasiun KRL Jabodetabek lainnya. Kedepannya, mesin ini akan dipasang pada 66 stasiun KRL Jabodetabek.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: