Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

‘Buka Palang Pintu’, Prosesi Adat Pernikahan Betawi yang Terlupakan

70
dok: gita salon
dok: gita salon

Jakartakita.com – Buka palang pintu adalah salah satu prosesi wajib dalam upacara pernikahan Betawi. Prosesi Buka Palang Pintu, dimulai dengan iring-iringan calon pengantin pria menuju kediaman calon pengantin wanita dengan diiringi oleh shalawat Nabi dan musik Betawi lengkap dengan tanjidornya.

Iring-iringan calon pengantin pria biasanya diikuti oleh sanak famili dan teman dekat dari pihak calon pengantin pria. Mereka membawa beraneka ragam seserahan untuk calon pengantin wanita. Salah satu kuliner wajib yang harus ada dalam seserahan adalah sepasang roti buaya, perlambang kesetiaan. Karena konon, buaya hanya kawin sekali seumur hidup dan setia sampai akhir hayat dengan pasangannya.

Sesampainya iring-iringan calon pengantin pria di tempat tujuan, yaitu kediaman calon pengantin perempuan. Perwakilan calon pengantin perempuan sudah menanti untuk berbalas pantun dengan perwakilan calon pengantin pria.

“Pu’un kamboja kembang kuburan. Kembangnye rontok di tenge taman. Tuan Raja ude kagak sabaran. Pengen ketemu Tuan Putri nyang ade di kedieman”, perwakilan calon pengantin pria memulai pantun.

Langsung dibalas oleh perwakilan calon pengantin wanita, “Pisang raje matengnye ditusuk.Daon kelape dibuat alasnye. Kalo emang abang pengen masuk. Ape ude tau syaratnye…?”

Perwakilan calon pengantin pria pun membalas lagi, “Pu’un duku di Batu Ampar. Kelape ijo jatohnye ke tane. Cuman Tuan Putri atu nyang langgar. Kalo emang jodo kagak lari, ape syaratnye?”

Biasanya si empunya hajat atau perwakilan calon pengantin perempuan akan membalas dengan tantangan berkelahi, “Ngomong aje lu sebakul. Bise-bise juragan dibandring batu. Kalo ngomong nyang betul. Coba adepin aye punye Palang Pintu…!”

Para perwakilan calon pengantin memasang kuda-kuda untuk bersilat. Keduanya mengadu jago dalam bersilat. Namun, tentu saja adegan ini tidak harus berakhir ada yang menang dan kalah. Biasanya menurut skenario, ketika perkelahian sedang berlangsung sengit, para sesepuh dari kedua calon pengantin berakting mendamaikan. Karena adat buka palang pintu ini adalah simbolis menyatukan dua pihak keluarga yang berbeda latar belakang dan beresiko konflik menjadi satu keluarga dalam ikatan pernikahan.

Sebenarnya adat pernikahan Betawi tak kalah seru dengan adat pernikahan dari daerah lain. Namun, sayangnya tidak banyak warga asli Betawi yang masih melakukan prosesi lengkap ala Betawi. Kebanyakan mereka malah mengadopsi adat pernikahan daerah lain, walaupun sebenarnya kedua pasang pengantin asli Betawi.

Jika warga asli Betawi saja sudah enggan menggunakan prosesi adat pernikahan Betawi dengan alasan kepraktisan. Bukan tidak mungkin suatu hari nanti, anak cucu kita tidak tahu menahu tentang adanya prosesi buka palang pintu, besambut pantun, adu jago silat saat hendak melangsungkan pernikahan lengkap dengan segala tetek bengek khas Betawi.

Nah, bagaimana dengan Anda? Apakah Anda berminat melangsungkan pernikahan menggunakan adat Betawi?

1 Comment
  1. irpan zahra says

    Ya, acara palang pintu pernikahan warga betawi merupakan adat betawi. Namun menurut orang tua dulu, acara ini nyata. Setiap ada lelaki yang ingin menikahi wanita dari kampung lain, maka harus mengalahkan jawara dari kampung tersebut bahkan bisa sampai ada yang meninggal karena berkelahi.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: