Inilah Si ‘Elang Bondol’ yang Jadi Maskot Jakarta

risma Sejarah 5,849 views 1
dok: omkicau

dok: omkicau

Jakartakita.com – Tak banyak yang tahu kalau maskot kota Jakarta sebenarnya bukanlah Monumen Nasional (Monas) apalagi ‘Ondel-Ondel’. Maskot kota Jakarta sebenarnya adalah Si Elang Bondol. Salah satu jenis elang yang hanya ada di Kepulauan Seribu, Jakarta.

Kenapa Elang Bondol bukan yang lain?

Penetapan si Elang Bondol menjadi maskot kota Jakarta, bermula dari Keputusan Gubernur No. 1796 Tahun 1989. Gubernur Ali Sadikin menetapkan elang berwarna coklat dan berkepala putih dengan posisi bertengger pada sebuah ranting sambil mencengkeram salak Condet sebagai maskot Jakarta.

Sebenarnya Elang Bondol dengan nama latin ‘Haliastur Indus’ ini merupakan burung migran yang juga terdapat di Australia, India, Cina Selatan, dan Filipina. Jakarta merupakan salah satu tempat persinggahan tetap burung yang mampu terbang hingga ketinggian 3.000 meter ini.

Selain tertera pada badan bus Transjakarta, maskot Jakarta ini juga dapat ditemui dalam bentuk tugu di hampir semua perbatasan provinsi Jakarta dengan Banten atau dengan Jawa Barat, misalnya di Jl. Bekasi Raya km 27 Ujung Menteng Jakarta Timur dan di Jl. Daan Mogot. Terdapat juga di sudut persimpangan jalan raya dalam kota seperti di kawasan By Pass Cempaka Putih. Sayangnya, maskot yang terlihat gagah ini justru sedang terancam punah. Populasi Elang Bondol semakin berkurang karena perdagangan satwa ilegal dan rusaknya habitat wilayah rawa di Jakarta. Elang Bondol yang masih tersisa hanya dapat ditemui di Cagar Alam Laut Pulau Rambut dan Kebun Binatang Ragunan.

Elang Bondol berukuran sedang (45 cm), berwarna putih, dan cokelat pirang. Ketika remaja, seluruh tubuh berwarna kecokelatan dengan coretan pada dada. Warna cokelat mulai berubah menjadi putih keabuan pada tahun kedua, dan mencapai bulu dewasa sepenuhnya pada tahun ketiga.

Ketika menjadi burung dewasa, bagian kepala, leher, dan dada berwarna putih. Sedangkan sayap, punggung, ekor, dan perut berwarna cokelat terang, sangat kontras dengan bulu primernya yang berwarna hitam.

Sedangkan asal muasal salak condet dijadikan maskot adalah karena salak condet atau Salacca zalacca merupakan buah asli Jakarta yang tumbuh di kawasan Condet. Salak ini tidak kalah tenar dibandingkan dengan salak pondoh atau salak bali yang konon ketenarannya sudah mencapai seluruh wilayah Jawa dan Sumatera. Kawasan Condet sendiri aslinya merupakan kawasan cagar budaya seluas 18.228 Hektar. Namun seiring dengan bertambahnya pemukiman dan masyarakat pendatang, maka perkebunan salak serta proporsi masyarakat Betawi di kawasan tersebut semakin berkurang.

Lalu mengapa Elang Bondol yang dipilih mewakili Jakarta? Ini karena filosofi Elang yang ada di balik kisah hidup Elang.

Selain perkasa, Elang Bondol merupakan salah satu burung yang memiliki umur panjang. Bahkan bisa sampai 70 tahun. Di usianya yang ke-40, Elang Bondol dihadapkan pada suatu pilihan sulit dalam hidupnya, apakah dia memilih pasrah dengan kondisinya, atau dia rela men’transformasi’ dirinya, namun dia akan dapat bertahan hidup hingga 30 tahun lagi.

Pada usianya ke-40 tersebut, seekor elang akan mengalami kesulitan hidup yang luar biasa. Paruhnya menjadi panjang hingga hampir mencapai dada, sehingga sulit untuk mencabik mangsa. Demikian pula dengan kuku cakar yang menjadi andalannya untuk menangkap mangsa dan menyerang musuh, akan menjadi panjang namun rapuh.

Dan bulu-bulu tubuhnya yang semakin tebal dan panjang, menyebabkan tubuhnya menjadi berat, sehingga dia tak mampu terbang dengan bebas. Bila kondisi tersebut dibiarkan, tentu akhirnya elang akan semakin melemah dan akhirnya mati tak berdaya.

Hanya ada satu jalan untuk membuatnya menjadi kembali perkasa, yaitu dia harus memaksakan dirinya terbang tinggi hinggi ke puncak bukit. Lalu membuat sarang di tepi jurang. Dan di sarang itulah dia harus menjalani proses ’transformasi’ diri.

Tindakan pertama yang dilakukan adalah mematukkan paruh sekeras-kerasnya ke bebatuan hingga paruhnya lepas. Dan setelah lepas, dia harus menunggu paruh baru tumbuh selama kurang lebih 5 bulan lamanya sampai paruh menjadi cukup kuat. Setelah paruh tumbuh, penderitaan berikutnya adalah dia harus mencabuti semua kuku-kuku di cakar.

Dan setelah mencabuti kuku-kuku cakar, dia harus mencabuti bulu-bulu di tubuhnya satu persatu. Bayangkan, betapa menderitanya si Elang di malam hari, badan tanpa bulu, berada di atas puncak bukit. Pasti si Elang Bondol merasakan dingin yang teramat sangat.

Filosofi itulah yang membuat mengapa Elang Bondol dipilih mewakili Jakarta. Agar Jakarta bisa setegar Elang Bondol dalam menjalani hidup yang tak selalu mudah.

Begitupun Jakartakita, sengaja menjadikan Elang Bondol sebagai logo agar Jakartakita berusia panjang dan tegar menghadapi tantangan zaman yang penuh persaingan.

Comments

comments




One thought on “Inilah Si ‘Elang Bondol’ yang Jadi Maskot Jakarta”

  1. karuna says:

    kak risma, saya ingin bertanya. filosofi mengapa eläng bondöl dijadikan maskot kota jakarta bersumber darimana kak ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tags

You may also like...

Cari



Follow Us

Lowongan Kerja Jakarta


Kolom Expert – Ekonomi

DR. Agus Tony Poputra
Pengamat Ekonomi - Universitas Sam Ratulangi Manado.

Kolom Expert – Properti

Jakarta News Wire