Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

Mpok Mirah, Singa Betina dari Marunda (Bagian 2)

317
foto: istimewa
foto: istimewa

“Ciattt…”seru Mirah sambil memasang kuda-kuda. Dan dalam hitungan detik, Mirah pun berhasil menjatuhkan salah satu anak buah Bang Bodong. Tepuk tangan para penonton pun riuh mengiringi keberhasilan Mirah menjatuhkan anak buah Bang Bodong dalam sesi latihan silat untuk kesekian kalinya.

“Awww… awww…”Boneng anak buah Bang Bodong pun meringis kesakitan sambil berusaha bangkit dibantu oleh Mirah.

“Maap ya bang…”Mirah membantu Boneng berjalan ke tepi.

“Ah elo Mir…maennya beneran sih…” Boneng sambil meringis kesakitan. Mirah pun cekikikan.

“Namanya juga latian…pan kudu beneran latian kalo-kalo ada musuh”.

“Sodara-sodara, latian hari ini sampai di sini dulu. Besok kita lanjut lagi”. Suara Bang Bodong, babeh Mirah menutup sesi latian silat hari itu.

Anak buah Bang Bodong pun bubar teratur. Bang Bodong menghampiri Mirah dan Boneng. Bang Bodong menepuk punggung Mirah.

“Kemampuan lo makin yahud aja nih Mir. Babeh bangga sama lo”. Mirah pun tersenyum bangga pada sang babeh.

“Dan lo Boneng…lo sebetulnya juga makin bagus. Cuma sayang, Mirah anak gue lebih jago…” Bang Bodong menepuk Boneng gentian, sambil tertawa.

“Iye Bang…” lirih Boneng.

“Nyok Mir kita balik, bentar lagi Dzuhur!” ajak Bang Bodong. Mirah pun mengangguk.

“Sekali lagi maapin Mirah ya Bang Boneng…Moga cepet sembuh ye…” sebelum beringsut. Mirah pun tak lupa mohon diri pada Boneng, lawan silatnya di sesi latihan tadi.

“Iye Mir, kagak napa-napa..” Boneng pun memaksakan diri untuk tersenyum pada Mirah, sebelum Mirah dan Bang Bodong berlalu.

Belum lima langkah Bang Bodong dan Mirah melangkah. Tiba-tiba Kardi, salah satu anak buah Bang Bodong datang menghadap sambil tergopoh-gopoh.

“Lapor…” Kardi pun kepayahan mengatur nafasnya yang ngos-ngosan.

“Kenape?” Mirah dan Bang Bodong saling beradu pandang. Kemudian Bang Bodong menatap Kardi dengan tatapan menyelidik.

“Anu bos…” Kardi masih terengah-engah.

“Iya kenape?” Bang Bodong makin penasaran.

“Anu…di sono ade orang nyang buat onar.”

“Siape?” Bang Bodong mulai mendidih mendengar kabar tak sedap dari anak buahnya.

“Kagak tau bos..kagak tau bos…”

“Emang berapa orang?”

“Satu bos…”

“Satu biji dan lo pada kagak bisa atasin??? Muke gile!” Bang Bodong marah besar, Kardi pun menciut.

“Anter gue!” Perintah Bang Bodong.

“Ayok…”Kardi pun langsung berjalan di depan Bang Bodong dan Mirah untuk menunjukkan jalan menuju tempat kejadian perkara.

Sesampainya di tempat kejadian perkara. Tanpa ‘ba bi bu’ lagi, Bang Bodong langsung memasang kuda-kuda dan menghajar sang pemuda yang menghebohkan kampung Marunda. Namun sayangnya Bang Bodong dan anak buahnya masih kalah jago dengan sang pemuda.

Melihat Bang Bodong dan anak buahnya terdesak, kewalahan menghadapi satu orang pemuda. Mpok Mirah pun marah. Ia langsung memasang kuda-kuda, “Woy…dasar belagu! Lo jual gue beli. Lo udah kalahin babe aye ama anak buahnye. Sekarang lo rasain pukulan gue…ciaaaat!!!”

Sang pemuda misterius cuma bisa bengong melihat gadis cantik jelita di depannya memasang kuda-kuda dan mulai menyerangnya. Awalnya sang pemuda yang diketahui bernama Asni itu ragu untuk membalas serangan seorang gadis cantik di depannya. Namun, karena posisinya semakin terdesak, akhirnya Asni pun membela diri. Asni membalas Mirah dengan segenap kemampuan bela dirinya. Dan Mirah pun akhirnya menyerah kalah sama dengan bapaknya.

Melihat sang anak semata wayang jatuh lunglai dikalahkan oleh seorang pemuda ganteng. Bang Bodong bukannya marah, dia malah tertawa terbahak-bahak. Tentu saja hal ini membuat Mirah dan Asni serta anak buah Bang Bodong bingung dan saling berpandangan satu sama lain.

“Babeh…aye jatuh gini bukannya ditulungin malah diketawain…” Mirah merajuk.

Bang Bodong malah memperkeras ketawanya. Kemudian bangkit menghampiri Mirah, membantunya berdiri dan memeluknya.

“Babeh… bahagia akhirnye lo ketemu juga ame jodoh lo…”

Mirah bingung, begitupun dengan lainnya.

Bang Bodong melanjutkan, “Iye…lo inget kagak dulu pan elo pernah bilang cuma mau kawin ame laki yang bise ngalahin lo maen pukul?”

Dahi Mirah berkenyit sejenak, kemudian mengangguk pelan.

“Nah, ni pemude bakal jadi jodoh lo. Karena cume dia yang akhirnya bise ngalahin anak perawan gue….”.

Bang Bodong pun menatap sang pemuda, “Gue ame anak gue ngaku kalah. Lo mau kagak kawinin anak gadis gue?”

Mirah kaget, begitupun juga si pemuda tampan. Keduanya berpandangan malu-malu. Sebenarnya sudah lama Asni mendengar perihal kembang desa yang dikenal dengan sebutan Mpok Mirah dari Marunda. Namun, baru kali ini akhirnya Asni bertemu sendiri dengan perawan desa yang jadi pujaan para pemuda tak hanya di Kampung Marunda juga kampung-kampung lain di luar Marunda.

Saat Asni berhadapan dengan perempuan cantik jelita yang siap menghajarnya setelah Asni berhasil membuat jawara Kampung Marunda ‘keok’. Asni sebenarnya sudah menduga perempuan itu adalah Mpok Mirah. Makanya di awal pertarungan Asni yang gugup sempat ragu-ragu untuk melayani serangan sang kembang desa. Namun, akhirnya Asni melayaninya juga saat posisinya semakin terdesak.

Asni pun tak menduga tawaran Bang Bodong saat akhirnya Asni berhasil membuat ‘keok’ Bang Bodong dan sang singa betina dari Marunda. Menikahi kembang desa? Siapa yang tak mau?

Maka tanpa pikir panjang Asni pun menerima tawaran Bang Bodong dengan senang hati. Mirah pun tak berkutik. Dari awal sebenarnya Mirah juga jatuh hati pada paras rupawan Asni. Apalagi Asni punya kemampuan bela diri yang luar biasa. Alhasil, Mirah yang terkenal ‘dingin’ pun langsung ‘klepek-klepek’ pada pemuda tampan bernama Asni.

Belakangan diketahui kalau Asni adalah anak kampung Kemayoran. Sedangkan tujuan Asni ke Kampung Marunda sebenarnya untuk mencari seorang perampok yang telah menggasak harta Babah Yong dari Kampung Kemayoran. Namun, sayangnya Asni belum juga menemukan sang perampok.

Bang Bodong yang sudah jatuh hati pada pemuda tampan calon mantunya ini pun menawarkan kerjasama. Bang Bodong bersedia membantu Asni mencari sang perampok. Tentu saja hal ini disambut baik oleh Asni.

Untuk terakhir kali, Bang Bodong pun kembali menanyakan kesediaan Asni untuk menikahi anak semata wayangnya Mirah. Asni pun tanpa malu-malu menjawab, “Aye bersedia lahir batin Beh!”. Asni sambil tersenyum sumringah disambut tawa bahagia Bang Bodong dan anak buahnya.

(bersambung)

Leave A Reply

Your email address will not be published.

IndonesianEnglishDutchChinese (Simplified)Malay
%d bloggers like this: