Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

80 Peserta Dari 4 Sekolah di Indonesia Berpartisipasi Dalam Skype-a-Thon

380
Skype-a-Thon 6 SMPN 12 Yogyakarta
foto : istimewa

Jakartakita.com – Untuk pertama kalinya Indonesia berpartisipasi dalam Skype-a-Thon, sebuah acara tahunan Microsoft yang bertujuan untuk menghubungkan ruang kelas dari berbagai belahan dunia, sekaligus menunjukkan bagaimana teknologi dapat meningkatkan pengalaman belajar.

Delapan puluh peserta dari empat sekolah di Indonesia, yakni Springfield Permata Buana, SMP Al-Azhar Pusat, SMPN 12 Yogyakarta, dan Sampoerna Academy Bogor mengawali partisipasi Indonesia dalam ajang global tahunan yang telah diselenggarakan sejak tahun 2009 ini.

Terhitung tanggal 3 dan 4 Desember – tanggal penyelengaraan Skype-a-Thon 2015–, Skype-a-Thon berhasil menempuh 3.046.124 mil perjalanan virtual untuk Indonesia. Angka ini menunjukkan seberapa jauh jarak yang ditempuh antara para pengguna Skype selama Skype-a-Thon.

“Sejalan dengan misi Microsoft untuk memberdayakan setiap murid di dunia agar mampu melakukan hal-hal yang lebih baik, Microsoft mengadakan Skype-a-Thon untuk mendorong terjadinya proses belajar mengajar tanpa batasan ruang dan waktu. Literasi teknologi yang kian meningkat dan infrastruktur yang semakin memadai membuka peluang Indonesia untuk semakin terekspos dengan pendidikan berbasis teknologi ini,” ujar Benny Kusuma, Education Lead, Microsoft Indonesia, dalam siaran pers yang diterima Jakartakita.com, baru-baru ini.

Skype-a-Thon 2 Springfield School.jpg
foto : istimewa

Penyelenggaraan Skype-a-Thon di Indonesia dimulai dengan proses belajar mengajar yang melibatkan pembicara dari kota atau bahkan negara lain.

Pada 3 Desember yang lalu, sekolah Springfield Permata Buana berkesempatan untuk melakukan Skype-a-Thon pertama di Indonesia bersama Anthony Salcito, Vice President of Worldwide Education, Microsoft dengan mengangkat topik “Pentingnya Teknologi dalam Menyiapkan Masa Depan Karir Generasi Muda”.

Materi dan diskusi yang dilakukan berjalan interaktif, dengan antusiasme tinggi dari para pengajar dan siswa.

Yuli Tjia, Kepala Sekolah Springfield School mengatakan, tidak hanya siswa, para pengajar pun mendapatkan pengalaman belajar baru yang menyenangkan melalui Skype-a-Thon. “Penggunaan teknologi, multimedia, dan visual ternyata mampu meningkatkan interaksi proses belajar mengajar dan membantu siswa untuk menyerap materi secara lebih efektif,” ujarnya.

Kegiatan Skype-a-Thon di Springfield School menembus 8.400 mil perjalanan virtual antara Kedoya, Jakata Barat dengan Redmond, Amerika Serikat. Namun, jarak ini terbukti tidak menjadi masalah karena komunikasi yang terbangun tetap bersifat dua arah dan mampu menghadirkan pengalaman belajar berbeda.

Selain Springfield School, SMPN 12 Yogyakarta turut berpartisipasi dan membagikan pengalaman SMPN 12 ketika berpartisipasi dalam Skype-a-Thon bersama Andreas Diantoro, President Director, Microsoft Indonesia, yang membahas topik “Mengembangkan Passion Menjadi Karir”.

“Skype-a-Thon memberikan pengalaman pembelajaran yang berbeda dengan proses belajar mengajar biasa. Antusiasme para siswa selama mengikuti Skype-a-Thon semakin membuka kesadaran kami akan pentingnya variasi proses belajar mengajar yang dapat dikembangkan melalui teknologi,” ujar Widayat Umar, S.Pd, M.Pd.Si, Kepala Sekolah SMPN 12 Yogyakarta.

Asal tahu saja, sejak tahun 2009, lebih dari 400.000 pengajar dari 265 negara telah menggunakan Skype in the Classroom untuk menghubungkan para siswa mereka agar dapat berbicara dengan para ahli biologi kelautan, pengarang, ataupun mengunjungi lokasi seperti puncak Gunung Everest.

Skype-a-Thon 1 Springfield School
foto : istimewa

Dimulai pada 3 Desember dan berlangsung sampai 4 Desember 2015, Skype-a-Thon Global Microsoft sukses menjelajahi lebih dari tiga juta mil perjalanan virtual.

Dari daftar ribuan aktivitas yang ada, Skype-a-Thon 2015 memungkinkan pengajar untuk memilih topik yang ingin digunakan sebagai materi pembelajaran di kelas, termasuk diantaranya adalah berbicara langsung dengan para expert.

Para pengajar juga dapat memilih untuk melakukan wisata virtual yang dapat mengembangkan imajinasi para siswa. Selain itu, pengajar pun dapat menghubungkan ruang kelasnya dengan ruang kelas di negara-negara lain melalui #Mystery Skype, sebuah permainan tebak-tebakan global yang mengajarkan geografi, memperkenalkan budaya, dan memperluas perspektif para siswa.

Dengan berpartisipasi di Skype-a-Thon, ruang kelas peserta juga berkesempatan untuk terpilih sebagai satu dari sepuluh ruang kelas yang akan ditampilkan di video Skype-a-Thon global produksi Microsoft, dimana video ini akan disebarkan kepada komunitas pengajar global.

“Kami berharap kedepannya terdapat semakin banyak sekolah di Indonesia yang dapat berpartisipasi dalam Skype-a-Thon, baik sekolah swasta maupun negeri, yang berasal dari berbagai kota di Indonesia,” tandas Benny.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.

IndonesianEnglishDutchChinese (Simplified)Malay
%d bloggers like this: