Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

Program PLTU Nasional Tingkatkan Pemanfaatan Kandungan Dalam Negeri Lebih Dari 50 Persen

68
foto : istimewa
foto : istimewa

Jakartakita.com – PLN mencanangkan program PLTU Nasional untuk meningkatkan pemanfaatan tingkat kandungan dalam negeri, dimana PLTU Nasional ini akan menggunakan bahan bakar kalori rendah, yang akan dibangun dengan segenap potensi bangsa dan menggunakan produk-produk buatan industri dalam negeri melalui BUMN Strategis, dan akan melibatkan kontraktor Nasional.

“Rencananya, pemanfaatan kandungan dalam negeri ditargetkan lebih dari 50%,” ucap Direktur pengadaan PLN, Supangkat Iwan Santoso, di sela acara pembukaan rangkaian Hari Kelistrikan Nasional yang digelar di JCC Jakarta (28/9/2016) .

Dijelaskan, saat ini sedikitnya terdapat 201 unit PLTU skala kecil dan menengah yang terdiri dari 30 unit PLTU 100 MW, 37 Unit PLTU 50 MW, 37 Unit PLTU 25 MW dan 72 Unit PLTU dibawah 25 MW dengan kapasitas total 6.550 MW.

“Pembangunan PLTU skala kecil dan menengah ini membutuhkan dana investasi lebih dari Rp 150 Triliun,” terangnya.

Lebih lanjut diungkapkan, berdasarkan data yang dimiliki PLN yang mengacu pada Kementerian Perindustrian terkait kemampuan pabrikan dan kontraktor dalam negeri, hampir seluruh komponen pembangkit tersebut, dapat dibuat di dalam negeri, hanya beberapa komponen yang masih harus di impor yaitu generator dan turbin.

Bila 50% dari pembangkit skala menengah dan kecil tersebut dibuat di dalam negeri, secara langsung akan menghidupkan lebih dari 14 perusahaan BUMN Strategis yang sebelumnya memiliki utilitas rendah dan lebih dari 190 perusahaan swasta.

“Bayangkan, jika 50% saja pembangkit skala menengah dan kecil menggunakan tingkat kandungan dalam negeri, sudah bisa menghidupkan lebih dari 200 perusahaan BUMN dan Swasta. Bisa dibayangkan, berapa besar pertumbuhan ekonomi secara langsung yang dihasilkan dari program PLTU Nasional ini,” jelasnya lagi.

Ditambahkan, PLTU kapasitas menengah kebawah itulah yang akan diarahkan untuk menjadi PLTU Nasional dengan tingkat kandungan dalam Negeri mencapai lebih dari 50 % dalam pembangunannya.

Rencananya, PLTU Nasional pertama yang akan dibangun, adalah PLTU Madura dan PLTU Tarahan masing-masing kapasitas 2 x 100 MW serta PLTU Boroko berkapasitas 2 x 50 MW di Sulawesi Utara.

Adapun program pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan 35.000 MW memiliki dimensi yang luas bagi pengembangan perekonomian Nasional. Selain mendorong pertumbuhan industri dan kesejahteraan masyarakat, program ini juga memberikan multiplier effect bagi pelaku usaha yang terlibat saat pembangunannya. Hal ini sesuai dengan gagasan awal program 35.000 MW demi kesejahteraan Nasional.

Program ketenagalistrikan 35.000 MW mencakup 35.000 Mega Watt pembangkit, 46.000 kilometer sirkuit transmisi dan 108.000 mega watt volt amper gardu induk.

Pembangunan jaringan distribusi, transmisi dan gardu induk sebagian besar telah menggunakan komponen dan kontraktor dalam negeri secara keseluruhan target penggunaan kandungan dalam negeri lebih dari  40 % dari seluruh pembangunan.

PLN berharap, dengan pemakaian TKDN yang tinggi pada PLTU Nasional, akan berdampak langsung bagi perekonomian sejak pertama pembangunannya. (Edi Triyono)

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: