Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

Dukung Pertumbuhan Film Animasi, Universitas Tarumanagara Gelar FAST FEST 2017

54
foto : dok. Untar
foto : dok. Untar

Jakartakita.com – Animasi, sebagai salah satu subsektor dalam industri kreatif, dewasa ini sedang bergerak maju dan turut menopang perekonomian Indonesia.

Para penggiat animasi di Indonesia pun terus membangun industri animasi. Hasilnya, bisa dilihat dari tayangnya film-film animasi di tv lokal maupun layar lebar pada beberapa tahun belakangan ini.

Menyikapi kondisi tersebut, Yayasan Tarumanagara melalui Tarumanagara Knowledge Centre bergandengan dengan Universitas Tarumanagara, melalui Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD), Fakultas Ilmu Komunikasi (FIKOM), dan Fakultas Teknologi Informasi (FTI) dan didukung PT. Teknologika Utama, berusaha terus mendorong perkembangan industri kreatif Indonesia.

Antara lain, dengan menyelenggarakan serangkaian acara untuk mendukung perkembangan animasi Indonesia berupa Film AnimaSi Tarumanagara FESTival 2017 atau yang disingkat FAST FEST 2017.

“Rangkaian acara dalam FAST FEST 2017, antara lain; pemutaran film-film animasi Indonesia dalam Layar Animasi, dilanjutkan dengan talkshow dan seminar animasi, lomba pembuatan Film Animasi Pendek selama 48 Jam Non-Stop yang bertajuk ‘Asiagraph Reallusion Award 2017 Local Round Indonesia’ dan pameran studio-studio animasi yang diadakan di Universitas Tarumanagara Jakarta pada tanggal 8 – 10 Mei 2017,” terang Sonny Adi Purnomo (Ketua Bidang acara FAST FEST 2017), dalam siaran pers yang diterima Jakartakita.com, Kamis (11/5/2017).

Diakui Sonny, saat ini para penggiat animasi di Indonesia terus bersama-sama membangun industri animasi. Dan dalam hal ini, lanjut dia, pendidikan animasi menjadi salah satu gerbong untuk mendukung dunia industri.

“Melalui FAST FEST 2017, panitia memberikan wadah untuk dunia pendidikan dapat bertemu langsung dengan pakar-pakar dunia industri dan bertukar pikiran sehingga keduanya dapat berjalan dalam satu tujuan untuk membangun Animasi Indonesia,” terangnya.

Lebih lanjut dijelaskan, film Animasi yang diputar dalam  Layar Animasi antara lain; Battle of Surabaya (BOS) The  Series, Petualangan Si Unyil, KIKO, Adit Sopo Jarwo, Alif & Alya, Binekon, Vienetta, Vatalla Sang Pelindung, Plentis Kenthus, Shumo, dan berbagai film lainnya yang berlangsung pada tanggal 2 – 5 Mei 2017 di Cinema Room, Tarumanagara Knowledge Centre.

Adapun acara talkshow dan seminar animasi diadakan selama dua hari berturut-turut pada tanggal 8 dan 9 Mei 2017 dengan tema “Perkembangan animasi di Indonesia dan menyongsong masa depan industri film animasi Indonesia di kancah dunia”.

Talkshow dihadiri oleh tokoh dan pakar dari dunia Industri dan pendidikan animasi Indonesia, antara lain; M. Abduh Azis (Direktur Utama PFN), Chandra Endroputro (Producer Film Animasi Unyil), Seung-Hyun Oh/SHOH (CCO MNC Animation), Oktodia Mardoko (Sutradara Film Animasi Binekon), Alfi Zachkyelle (Founder Kampoong Monster), Lance Mengong (Director INAMA), Aryanto Yuniawan (CEO MSV Pictures), Patrick Effendy (CEO Visual Expert), Ellen Xie (Former APM Lucas Film Animation), Bambi ‘Masbe’ (Pengarang Buku Nganimasi dan Karakter Unyu), Nuryadi Bayazid (Graphic News Metro TV), Ehwan Kurniawan (Koord. Multimedia IKJ), dan Romy Oktaviansyah (Progam Head Animation & Games IDS).

Sementara itu, pameran Fast Fest 2017 tanggal 8 – 10 Mei 2017 di TKC  Gedung  Utama  lt.7 disponsori oleh Lenovo, MSV  Picture dan Bakmi Aliong dan diisi oleh PFN dan pelaku industri animasi Indonesia, yang terdiri dari perusahaan-perusahaan yang memproduksi film animasi seperti, MNC Animation, MD Animation, INAMA, Belantara, Kampoong Monster, HHK Animation, Visual Expert, dan Masbe.

Adapun sebagai media partner dalam acara ini, yaitu; Majalah All Film, IndieHome dan Piksel.

Sebagai informasi, Lomba Asiagraph Reallusion Award 2017 ‘lndonesia Local Round’ adalah lomba membuat film pendek animasi selama 48 jam (nonstop) dimulai tanggal 8 mei 2017 dan berakhir pada 10 Mei 2017 di TKC Gedung Utama lt.7  –  8.

Acara ini didukung oleh PT. Tekno Logika Utama sebagai authorised distributor Reallusion di Indonesia.

Adapun lomba ini diikuti oleh 21 tim dari beberapa universitas di Indonesia. Pemenang acara ini akan mewakili Indonesia untuk  mengikuti ASIAGRAPH Reallusion Award final 48 hours live contest pada bulan Agustus 2017 di Taiwan. Pesertanya dari Taiwan, China, Japan, Malaysia, Thailand, Korea dan Indonesia.

Sebagai juri: Lance Megong (INAMA/ Film Director), Amrin Nugraha (VFX Producer/Film Director), Daniel Harjanto (BASE Bali), M. Abduh Azis (Ketua PFN), dan Thomas K. Lawatanu (PT. Teknologika).

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: