Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

Ujian Akhir, Mahasiswa LSPR Jakarta Gelar The 9th LSPR PAC Festival 2018

Ajang Ini Sebagai Lanjutan dari Acara The 20th LSPR Theatre Festival

406
foto : dok. LSPR

Jakartakita.com – London School of Public Relations (LSPR) – Jakarta kembali menyelenggarakan rangkaian pertunjukan The 9th LSPR Performing Arts Communications Festival.

Selama empat hari, bertempat di Prof. Dr. Djajusman Auditorium & Performance Hall Kampus B LSPR-Jakarta, mahasiswa semester 3 dan 5 konsentrasi Performing Arts Communication LSPR-Jakarta mempertunjukkan kepiawaian dalam berkomunikasi melalui seni peran maupun dalam mengelola sebuah seni pertunjukan.

Renata Kurniawan, Dean Department of Mass Communication, Digital Communication and Advertising, and Performing Arts Communication mengungkapkan, kegiatan ini merupakan lanjutan dari acara the 20th LSPR Theatre Festival yang sudah terlaksana sejak tanggal 22 Januari sampai dengan 2 Februari 2018 kemarin.

“LSPR PAC Festival ini merupakan ujian akhir untuk mahasiswa konsentrasi Performing Arts Communication dari semester 3 dan 5. Kali ini, untuk pertama kalinya LSPR PAC membuat TRILOGY in PAC dengan tema dualism yang menampilkan sebuah cerita dalam bentuk radio drama, web series dan theatre performance,” terang Renata, dalam siaran pers yang diterima Jakartakita.com, Selasa (06/2).

Ditambahkan, LSPR-Jakarta berkomitmen memberikan pendidikan yang bukan hanya berdasarkan teoritis, melainkan dalam bentuk praktek kesehariannya.

“Sehingga sejak tahun pertama mahasiswa dilatih untuk praktek kerjasama dan tampil percaya diri di hadapan publik,” jelasnya.

Lebih lanjut diungkapkan, kegiatan The 9th LSPR PAC Festival kali ini akan diangkat dalam bentuk 2 buah konser musik serta 2 TRILOGY IN PAC.

Khusus untuk TRILOGY IN PAC, mahasiswa membuat sendiri naskah yang bercerita tentang 2 sisi berbeda. Cerita ini ditampilkan dalam 3 bentuk media seni yaitu radio drama, web series, dan theatre performance.

“Radio drama sudah disiarkan pada tanggal 6 Desember 2017, sedangkan Web series dapat disaksikan melalui akun youtube LSPR Jakarta,” terang Renata.

Sebelumnya, pada tanggal 3 Februari 2018, LSPR PAC Festival dibuka dengan pertunjukan musik yang berjudul “Roses & Thorns” oleh PAC 20-1B dan dilanjutkan oleh PAC 20-2B dengan pertunjukan berjudul “Sides” pada tanggal 4 Februari 2018.

foto : dok. LSPR

Sementara pertunjukkan teater-nya digelar pada tanggal 5-6 Februari 2018, yaitu pertunjukan kolaborasi berjudul “To Love & To be Loved” oleh PAC 19-1B (05/2) dan “Werewolf” oleh PAC 19-2B (06/2).

Selain pertunjukkan, LSPR PAC Festival kali ini juga diisi dengan peluncuran buku naskah monolog karya mahasiswa PAC Batch 20 untuk kalangan internal dan juga pameran kostum fantasi karya mereka.

Asal tahu saja, LSPR PAC adalah salah satu dari enam konsentrasi yang ada di LSPR-Jakarta. Sejak tahun 2008 hingga saat ini, LSPR PAC telah menghasilkan 8 PAC Festival yang mempersembahkan 1 acting museum, 3 dance concerts, 2 monolog festivals, 1 duologue festival, 3 costume exhibitions, 4 books of short stories and monolog scripts, 19 music concerts, and 18 theatre performances.

Di tahun 2015 lalu, LSPR PAC menerima penghargaan dari MURI sebagai penyelenggara Acting Museum yang pertama di Indonesia. Kemudian pada tahun 2017 yang lalu, LSPR PAC melakukan pementasan monolog di Galeri Indonesia Kaya dengan lakon Tiga Cerita Prita yang naskahnya diambil dari buku 25 Monolog karya Arswendo Atmowiloto.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.

IndonesianEnglishDutchChinese (Simplified)Malay
%d bloggers like this: