Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Aplikasi Penyewaan Buku Karya Dua Mahasiswa Universitas Pertamina Raih Hak Cipta Dari KemenkumHAM

0 3,236

Tiket Pesawat Murah Airy

foto : ilustrasi (ist

Jakartakita.com – Dua mahasiswa Program Studi Ilmu Komputer Universitas Pertamina (UPER), baru-baru ini memperoleh Hak Cipta untuk aplikasi penyewaan buku karya mereka.

Aplikasi yang diberi nama BookU tersebut, dibuat oleh Luthfi Anum Pratama dan Fathan Satria Anandika.

Dalam pengembangan aplikasi, kedua mahasiswa dibantu oleh dua orang dosen pembimbing dan satu orang tenaga pendidik.

“Hak Cipta untuk BookU, secara resmi kami peroleh pada tanggal 29 November 2021 kemarin, melalui Surat Pencatatan Ciptaan yang dikeluarkan oleh Kementerian Hukum dan HAM RI. Saat ini, kami sedang melakukan pengembangan untuk komersialisasi aplikasi dengan bantuan rekan-rekan dari program Inkubasi Bisnis, yakni Wulan Azzahra dan Rheyhana Diva,” ungkap Luthfi dalam siaran pers, Kamis (28/4).

BookU menghubungkan para pemilik dan penyewa buku untuk melakukan transaksi sewa.

“Konsepnya sama seperti kebanyakan aplikasi e-commerce lainnya. Pemilik dan penyewa buku terlebih dahulu mengunduh aplikasi melalui gadget, membuat akun, dan memilih mau menyewakan atau menyewa buku. Untuk pemilik buku, dapat langsung mengunggah foto buku, mengisi deskripsi buku, dan memasang tarif sewa,” tutur Luthfi.

Adapun untuk penyewa buku, dapat melakukan pencarian buku yang ingin disewa melalui fitur yang sudah tersedia, memilih buku sesuai preferensi lokasi dan harga, mengisi alamat dan metode pengiriman, memilih metode pembayaran, dan melakukan pembayaran.

Artikel Terkait
1 daripada 33

Untuk pengembalian buku, penyewa dapat mengirimkan kepada pemilik melalui ekspedisi terdekat dan memasukan nomor resi pada aplikasi, jika buku sudah dikirim.

“Selain memberikan nilai ekonomis kepada para penyewa buku untuk menghemat biaya pembelian buku, melalui BookU, kami juga berharap dapat membangun iklim wirausaha bagi para generasi muda untuk dapat menyewakan buku yang mereka miliki. Saat ini, kami juga sedang menjajaki kerja sama dengan perpustakaan milik beberapa universitas, dan sosialisasi ke sekolah-sekolah,” beber Luthfi.

Tema peringatan Hari Kekayaan Intelektual Sedunia tahun 2022 adalah ‘Intellectual Property and Youth: Innovating for a Better Future’.

Melalui peringatan ini, diharapkan para generasi muda dapat memiliki pemahaman akan urgensi perlindungan atas kekayaan intelektual.

Utamanya, dalam mengembangkan dan memberdayakan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah sebagai pondasi pemulihan ekonomi Indonesia.

Di Universitas Pertamina, iklim kewirausahaan telah dibangun sedari dini.

Saat ini, tak kurang dari 30 bisnis rintisan mahasiswa dibina oleh kampus. Pembinaan yang diberikan tak hanya sebatas bantuan modal usaha. Universitas juga memberikan akses kemitraan, dan berbagai pelatihan secara reguler, seperti branding, manajemen finansial, leadership, dan kelas entrepreneur.

Termasuk, seleksi dan kompetisi program inovasi, workshop, serta bimbingan teknis dan mentoring untuk pendaftaran hak cipta. (Edi Triyono)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan komen

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Open chat
1
Hello can we help you?