Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Modest Fashion Naik Daun, Industri Fashion Indonesia Punya Corak Sendiri

0
foto : ilustrasi (ist)

Jakartakita.com – Apa sih, yang kamu pikirkan tentang modest fashion?

Baju muslim dengan lengan panjang tertutup, potongan lurus hingga menutupi mata kaki, berukuran longgar, dan selalu dilengkapi hijab?

Tidak, modest fashion tidak hanya berupa busana muslim.

Memang, masih banyak mispersepsi dalam memaknai modest fashion.

Modest fashion memiliki spektrum yang sangat luas dan akan terlalu sempit bila hanya didefinisikan sebagai baju muslim.

Memang benar bahwa pada perjalanannya, modest fashion terinspirasi oleh berbagai tren dunia, salah satunya tren busana muslim atau hijaber.

Akan tetapi, modest fashion sesungguhnya adalah tren busana bergaya santun. 

Melansir siaran pers yang diterima Jakartakita.com, Senin (17/10) disebutkan, salah satu kunci penting dari modest fashion adalah siluet longgar yang tidak memperlihatkan lekuk tubuh, tak seperti skinny jeans atau legging.

Tak hanya itu, modest fashion juga minim mengekspos kulit pemakainya. Sementara, penggunaan hijab adalah pilihan untuk melengkapi.

Jadi, busana muslim adalah bagian kecil dari modest fashion.

Saat ini, modest fashion tak hanya mendominasi koleksi desainer busana muslim. Modest fashion mendapat sorotan di berbagai rumah mode dunia, baik di Paris, Milan, London, hingga New York. 

Sejurus dengan fenomena perkembangan dan makin ‘moncernya’ modest fashion, Jakarta Fashion Week (JFW) dari tahun ke tahun juga senantiasa memberikan ruang bagi desainer-desainer modest fashion untuk unjuk karya.

Di JFW, mereka memunculkan tren-tren terbaru modest fashion yang akan menjadi acuan tahun depan. 

Tahun ini pun, JFW 2023 menghadirkan beberapa pergelaran modest fashion oleh desainer-desainer ternama dan memiliki banyak penggemar, seperti; Ria Miranda, Nada Puspita, Benang Jarum, Kami Idea, dan masih banyak lagi.

Yang patut ditunggu adalah pemberian penghargaan Modest Fashion Award di JFW 2023 yang akan diberikan kepada satu desainer modest fashion yang telah melakukan terobosan-terobosan.

Perjalanan Awal Industri Modest Fashion di Indonesia: Mulai dari Busana Muslim

Di Indonesia sendiri, posisi modest fashion menguat dalam mengisi gelaran serta industri fashion sekira sepuluh tahun belakangan.

Tak dapat dipungkiri, bahwa langkah awal modest fashion di Indonesia dipelopori oleh para desainer busana muslim, seperti; Dian Pelangi atau Ria Miranda.

Ada juga Itang Yunasz yang memasukkan unsur tradisional Nusantara dalam rancangannya. 

Di dalam periode yang berdekatan, beragam desain busana muslim dan berhijab menjadi sorotan. Muncullah berbagai jenama modest fashion yang bernuansa muslim.

Bahkan, gaya busana berhijab juga mengisi hampir setiap halaman majalah fashion dan tampil di berbagai media massa.

Tentunya hal tersebut menjadi fenomena yang tak bisa dilepaskan dari fakta bahwa mayoritas penduduk Indonesia beragama Islam serta paralel dengan kondisi pascareformasi, ketika kebebasan mengenakan simbol agama dalam berbusana makin memiliki ruang. 

Artikel Terkait
1 daripada 32

Hingga sekarang, terlihat bahwa desain busana muslim Indonesia sudah mampu menancapkan kuku-kukunya. Hal ini terbukti dari hasil penjualan produk fashion yang makin menyebar di berbagai belahan dunia.

Menteri Perdagangan, Zulkifli Hasan pada Agustus lalu menunjukkan data bahwa nilai ekspor busana muslim Indonesia pada semester I 2022 mencapai US$2,8 miliar, meningkat 39,86 persen year-on-year sebesar US$2,04 miliar.

“Kita berada di peringkat ke-13 dari eksportir pakaian muslim (terbesar) dunia,” ujarnya.

Personalisasi Modest Fashion, Coraknya di Indonesia

Dalam perkembangannya, beberapa tahun belakangan, semakin banyak pegiat fashion atau konsumen yang juga unjuk tampilan dalam balutan modest fashion. Modest fashion tampil tak hanya sebatas baju muslim saja, namun dipersonalisasi menjadi pakaian sehari-hari, baik untuk bekerja, berolahraga, bersosialisasi, maupun untuk menghadiri acara penting. 

Modest fashion di Indonesia tak lagi hanya dimaknai sebagai pilihan busana atas dasar religi saja.

Seorang modest dresser, Yusra Siddiqui dalam Who What Wear mengatakan bahwa tidak ada definisi tunggal tentang seperti apakah modest wear.

Sebab, menurutnya, setiap orang memiliki persepsi masing-masing. Seseorang bisa saja memilih modest fashion atas alasan agama atau etnis.

Ada pula yang memutuskan untuk mengenakan modest fashion atas alasan kenyamanan.

Modest fashion mengedepankan nilai kebebasan di dalam tren mode. 

Tak ayal bila kini modest fashion menjadi tren populer di dunia, khususnya dalam beberapa tahun belakangan.

Modest fashion kini menjadi pasar global dengan perputaran uang yang tinggi. 

Banyak selebriti, super model, maupun fashion enthusiast di media sosial tampil dengan modest fashion mulai dari blazer berukuran besar yang dipadukan dengan turtle neck, celana atau rok longgar, maupun terusan loose dengan potongan dan siluetnya yang khas ala Anandia Putri yang menggawangi IKYK.

Tak jarang, kemeja menswear yang dipadukan dengan layer juga menjadi pilihan dalam modest fashion, salah satunya seperti yang dilakukan oleh Rani Hatta dalam karyanya.

Tak hanya itu, khazanah budaya tradisional Nusantara membawa corak sendiri bagi modest fashion di Indonesia.

Beberapa elemen desain baju tradisional seperti baju bodo, ulos, atau kerah bulat untuk pria khas Kepulauan Riau muncul sebagai kreasi modest fashion.

Bahkan, material kain tradisional seperti tenun, lurik, dan batik juga menghiasi rupa modest fashion di Indonesia.

Beberapa desainer seperti Danjyo Hiyoji maupun brand Purana menampilkan koleksi serupa dalam Jakarta Fashion Week 2019 lalu.

Di media sosial sendiri, tidak sedikit pula unggahan yang mengikuti gerakan #berkain dengan padu padan khas modest fashion.

Modest fashion telah menjadi ekspresi kebebasan bagi penggunanya, baik wanita maupun pria untuk menentukan identitasnya sendiri.

Melansir dari Vogue Bisnis, bahkan tagar #modestfashion saat ini memiliki lebih dari 1,3 miliar tampilan di TikTok.

Banyak influencer serta content creator dari Gen Z serta milenial memadupadankan pakaian yang lebih tradisional, seperti abaya dan kaftan serta bereksperimen dengan mode dan layering dengan cara yang memberikan sentuhan kontemporer pada modest fashion.

Modest fashion di Indonesia pun juga akan terus berkembang dengan sangat cair.

battery 4 crack amazing slow downer crack
ample guitar crack adobe dreamweaver crack



Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan komen

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More