Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

Mpok Mirah, Singa Betina dari Marunda (Bagian 1)

232
foto: istimewa
foto: istimewa

Pagi masih sepi. Semburat matahari ungu juga masih malu-malu muncul menerjang gelap. Rembulan pun masih bertenger di posisinya, walau sinarnya mulai meredup.

Mirah melipat kain sembahyang. Gadis dua puluhan tahun itu segera mengganti baju kebayanya dengan baju pangsi hitam lengkap dengan sabuk kebanggaannya. Tanpa membuang waktu, Mirah pun buru-buru menggelung rambut panjangnya dan mengikat kepalanya bak pendekar sambil mematut diri di depan cermin.

“Ya Allah Mirah…mau kemane lo?” teriak enyak mengagetkan Mirah yang tiba-tiba masuk ke kamar Mirah.

“Biasa lah enyak…mau ikut babeh latian…” Mirah menengok ke arah emak sambil tersenyum kemudian kembali mematut diri.

 Si enyak pun geleng-geleng kepala. “Enyak kok jadi kagak ngerasa punya anak perawan.  Namanya anak perawan mah baek-baek di rumeh, dandan kek, belajar masak kek. Ini mah malah ngelayap kagak jelas. Mana pakean udah kayak laki”.

“Kagak ngelayap nyak…”

 “Lah ntu…”

 “Aye pan ikut babeh latian…”

 “Kagak seharusnye lo ikutan maen pukulan kayak babeh lo Mir. Lo ntu anak perawan. Temen-temen pantaran lo dah pada punya anak. Nah elo? Mana ada laki nyang mau ama perawan tukang pukul”. Mirah pun hanya tertawa cekikikan mendengar omelan si enyak. Sebelum enyak nyerocos terus. Mirah pun buru-buru pamit ke enyak.

“Nyak, Mirah pamit dulu ya nyak”, pamit Mirah sembari meraih tangan enyak untuk diciumnya.

“Assalamualaikum…” Mirah pun langsung kabur sebelum enyak meneruskan omelannya.

“Woy…Mirah…dengerin enyak dulu!”

“Iye ntar nyak! Pulang latian, Mirah dengerin…” Teriak Mirah sambil berlari secepat kilat.

Tinggallah enyak mengomel sendirian. Sejatinya, Mirah sudah kebal dengar celotehan enyak. Tiap hari enyak selalu ‘komplain’ soal kelakuan Mirah yang lebih suka ikut berlatih silat dengan Bang Bodong, babeh Mirah ketimbang belajar masak atau bermain dengan perawan lainnya.

Saat teman-teman lain sepantaran Mirah sudah menikah dan memiliki anak. Mirah malah makin asyik menekuni silat.

Padahal Mirah bukanlah gadis sembarangan. Siapa yang tak kenal dengan Mirah, gadis cantik anak Bang Bodong, jawara sakti dari Kampung Marunda. Pesona kecantikan Mirah jadi pembicaraan orang-orang tak hanya di dalam Kampung Marunda tetapi juga kampung-kampung tetangga. Tak ada lelaki yang tak mendambakannya.

Sebagai anak jawara sakti yang tak terkalahkan. Mirah sang kembang desa pun mewarisi kemampuan beladiri yang tinggi. Maklum saja, Mirah hampir tak pernah absen dalam setiap sesi latihan silat yang diadakan oleh Bang Bodong dan anak buahnya.

Bahkan Mirah jadi tangan kanan Bang Bodong dalam menjaga keamanan kampung Marunda. Para penjahat sering dibuat kocar-kacir oleh kemampuan silat Mirah pun tak terkalahkan.

Meski Bang Bodong terlihat bangga kepada kemampuan anak satu-satunya. Namun sejatinya, dalam hati Bang Bodong merasa khawatir kalau anak perawannya bakal susah mendapatkan jodoh. Apalagi Mirah sudah sesumbar bersumpah, bakal menikah cuma dengan pemuda yang mampu mengalahkannya bermain silat.

Kekhawatiran Bang Bodong pun terbukti. Saat teman sebayanya sudah memiliki anak keturunan. Mirah anaknya yang merupakan kembang desa belum juga beroleh jodoh.

Pasalnya, belum ada lelaki yang sepadan kemampuan bela dirinya dengan Mirah. Setiap lelaki yang datang melamar Mirah, selalu dibuat ‘keok’ saat diajak tanding silat. Bahkan Tirta, jawara kondang dari Karawang juga bertekuk lutut pada kehebatan Mirah ‘maen pukulan’.

Saking penasarannya, Tirta yang terkenal jago di kampungnya pun mencoba peruntungannya melamar Mirah tiga kali. Namun ketiga kalinya ditolak oleh Mirah mentah-mentah karena gagal mengalahkannya.

Sebenarnya Mirah punya alasan sendiri mengapa dia ogah dilamar oleh Tirta. Selain karena memang Tirta kalah jago dibandingkan Mirah. Mirah juga emoh dilamar oleh playboy cap kampak yang terkenal bengis di kampungnya.

(bersambung)

Leave A Reply

Your email address will not be published.

IndonesianEnglishDutchChinese (Simplified)Malay
%d bloggers like this: