Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Bio Farma Gelar Forum Riset Vaksin Nasional ke-3

2,810

Bio FarmaJakartakita.com – Bio Farma menjadi penggagas dan bersinergi dengan Kementerian Riset dan Teknologi dan Badan penelitian dan pengembangan kesehatan (Balitbangkes) dalam menyelenggarakan Forum Riset Vaksin Nasional (FRVN) ke-3 yang bertemakan ‘Pemantapan Riset Vaksin Nasional melalui FRVN Dalam Rangka Kemandirian Vaksin Menuju Dekade Vaksin 2011-2020’ pada tanggal 2-3 Juli 2013, di Hotel Ciputra Jakarta. Ajang ini merupakan sebuah forum yang diselenggarakan rutin setiap tahun sejak 2011, guna merealisasikan program Millenium Development Goal’s (MDG’s) dibidang kesehatan serta menjelang Dekade Vaksin Tahun 2011-2020.

Sekitar 250 peserta yang terdiri dari praktisi riset vaksin dalam dan luar negeri juga turut hadir memeriahkan acara. Sebagai pembicara, antara lain; Iskandar, Direktur Utama Bio Farma, Trihono, Kepala Balitbangkes, Julie Bines, Murdoch Children Research Institute (MCRI) – Australia, Keiko Udaka, Dept of Immunology School of Medicine Kochi University dan banyak lagi pembicara lainnya baik dari dalam maupun luar negeri.

Iskandar, Direktur Utama Bio Farma mengatakan, lewat FRVN ke-3 ini diharapkan dapat terjalin kolaborasi antara industri, pemerintah dan perguruan tinggi untuk membangun komitmen bersama menuju kemandirian riset dan produksi vaksin nasional serta mendorong percepatan penelitian agar hasilnya dapat dirasakan dan dimanfaatkan oleh masyarakat.

Artikel Terkait
1 daripada 2

“Di ajang kali ini juga terdapat 12 kelompok kerja (working group) yang masing-masing membahas Rotavirus, Dengue, Malaria, TB, HIV, Influenza, Pnemococcus, Kebijakan, Hepatitis B, Stem Cell, HPV dan Eritropoietin,” katanya disela-sela acara jumpa pers di Hotel Ciputra Jakarta, Selasa (2/7) siang.

Ditambahkan, FVRN ke-3 juga diharapkan dapat mempercepat proses pencapaian target MDGs dalam hal pengendalian penyakit infeksi, seperti HIV/AIDS, TB dan Malaria yang termasuk ke dalam jenis Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I).

Bio Farma sendiri, sambungnya, sebagai satu-satunya pemain vaksin nasional telah menghasilkan banyak vaksin baru seiring kondisi terkini epidemiologi penyakit di masyarakat. Salah satunya adalah vaksin flu burung (H5N1). Saat ini, produk Bio Farma sudah digunakan dan dipasarkan di lebih dari 123 negara di dunia, baik yang dilakukan langsung, maupun melalui berbagai lembaga seperti UNICEF.

“Sebagai strategi dalam menggarap pasar, kami menawarkan konsep baru yakni quality by design. Kami juga membeli ‘potongan-potongan’ teknologi dari luar negeri, sebagai strategi dalam menggarap pasar di masa depan,” tandas Iskandar.

 


Pasang Iklan Gratis @ jakartakita.com - klik iklan.jakartakita.com

Interested in writing for Jakartakita.com? We are looking for information and opinions from experts in a variety of fields or others with appropriate writing skills.
The content must be original on the following topics: lifestyle (beauty, fashion, food), entertainment, science & technology, health, parenting, social media, and sports.
Send your piece to redaksi@jakartakita.com

Open chat
1
Hello can we help you?