Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Wuaduh…Penurunan Muka Tanah di DKI Makin Parah, 13 Sungai Terancam Berhenti Mengalir

0 579

Tiket Pesawat Murah Airy

menteri-pu-pera
foto : istimewa

Jakartakita.com – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PU-PERA), Basuki Hadimuljono mengatakan, penurunan muka tanah (land subsidence) di DKI semakin mengkhawatirkan.

Jika hal ini tidak segera di atasi, maka 13 sungai yang saat ini melintasi wilayah Ibu Kota diprediksi berhenti mengalir

Karena itu, dia mendesak Gubernur DKI Jakarta untuk menyetop institusi pemerintah pusat dan daerah yang berlokasi di Ibu Kota menggunakan air yang bersumber dari pipa PDAM, bukan air tanah.

Artikel Terkait
1 daripada 70

Salah satu caranya adalah merevisi Pasal 3 ayat 2 (a) Peraturan Daerah No 10 Tahun 1998 tentang Pajak Pengambilan dan Pemanfaatan Air Bawah Tanah dan Air Permukaan.

“Beleid tersebut menyebutkan pengambilan atau pemanfaatan, atau pengambilan dan pemanfaatan air bawah tanah dan/atau air permukaan oleh pemerintah pusat dan pemerintah daerah dikecualikan dari objek pajak. Inilah yang harus diubah,” kata Basuki, di Balai Kota, Selasa (26/5/2015) kemarin.

Menurut Basuki, penurunan muka tanah di DKI Jakarta saat ini berkisar 10 cm-12 cm per tahun. Penyebabnya, karena dua faktor, yaitu; manusia dan alam.

Land subsidence karena perbuatan manusia terjadi karena beberapa hal, antara lain pengambilan air bawah tanah secara berlebihan, reklamasi, dan masifnya pembangunan gedung-gedung bertingkat.

“Sementara itu, faktor alami yang menyebabkan land subsidence adalah konsolidasi lapisan tanah liat dan aktivitas tektonik,” jelasnya.

 

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan komen

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More