Info Jakarta - Berita Jakarta - Semua Tentang Jakarta

Mengulik Sejarah Gedung Sarinah Jakarta

732
foto: istimewa
foto: istimewa

Jakartakita.com – Bagi Anda warga Jakarta atau warga luar Jakarta yang pernah mengunjungi Jakarta pasti familiar dengan gedung yang jadi salah satu ikon kota Jakarta, Gedung Sarinah. Pusat perbelanjaan jadul yang berdiri tepat di jantung ibu kota Jakarta di jalan M.H. Thamrin ini memang sudah lama berdiri dan menjadi kebanggaan kota Jakarta.

Namun, pasca ledakan bom yang terjadi Kamis (14/1/2016) kemarin, nama Gedung Sarinah menjadi pembicaraan dan trending topic seantero jagat. Namun tahukah Anda sejarah Sarinah?

Sarinah adalah properti multifungsi yang terdiri dari pusat perbelanjaan dan perkantoran. Strukturnya dirancang 15 lantai setinggi 74 meter.

Gedung komersial ini mulai dibangun pada tahun 1962 dan diresmikan empat tahun kemudian oleh Presiden RI pertama, Soekarno.

Artikel Terkait
1 daripada 8

Sarinah merupakan pusat perbelanjaan sekaligus pencakar langit pertama di Indonesia. Peritel perdananya adalah Sarinah Department Store yang beroperasi pada 15 Agustus 1966.

Apa arti Sarinah?

Sarinah, nama seorang wanita yang mengasuh dan membesarkan Sukarno. Sarinah pula yang mengajarkan Sukarno menjadi manusia yang mengerti arti penting rakyat. Pendek kata, nama Sarinah begitu lekat di benak Sukarno, sehingga ia terinspirasi mengabadikannya menjadi sebuah nama department store pertama di Republik Indonesia.

Proyek Sarinah, masuk dalam agenda pembangunan 10 Juli 1959 dan 6 Maret 1962. Selain Sarinah, proyek lain yang digarap perode itu adalah asembling radio transistor, TV dan bemo, penambangan marmer di Kediri, tekstil, alat pertanian, dan lain-lain. Suara oposan ketika itu menuding, proyek Sarinah sebagai proyek gagah-gagahan, proyek mercusuar Bung Karno.

Sesuai dengan namanya, Sarinah telah membantu kepentingan masyarakat kecil sebagai mitra usaha. Hingga saat ini cukup banyak mitra binaan Sarinah baik perorangan, perusahaan maupun koperasi.

Dalam perjalanannya, Sarinah mengalami pasang surut. Bahkan pada tahun 1984 gedung Sarinah pernah mengalami kebakaran.

Namun karena didorong oleh keinginan untuk melayani masyarakat, Sarinah yang telah menjadi aset nasional bangkit kembali.


Interested in writing for Jakartakita.com? We are looking for information and opinions from experts in a variety of fields or others with appropriate writing skills.
The content must be original on the following topics: lifestyle (beauty, fashion, food), entertainment, science & technology, health, parenting, social media, and sports.
Send your piece to redaksi@jakartakita.com