Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Pipa Tansmisi Gas Cirebon-Semarang Resmi ‘Ground Breaking’

2,478
foto : istimewa

Jakartakita.com – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral yang diwakili oleh Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM, Ego Syahrial bersama dengan Kepala BPH Migas, M Fanshurullah Asa serta Direktur Utama PT Rekayasa Industri, Yanuar Budinorman melakukan ground breaking pembangunan pipa gas ruas transmisi Cirebon – Semarang (Cisem) yang bertempat di Rest Area Tol KM 379A, Ruas Tol Semarang-Batang.

Pipa transmisi Cisem ini merupakan infrastruktur strategis yang merupakan bagian dari Proyek Strategis Nasional yang akan menghubungkan pipa sepanjang Jawa (Trans Jawa) dari Banten hingga Jawa Timur dengan panjang ±1.538 km.

Selain itu, pipa Cisem yang sempat terkendala pembangunannya selama 13 tahun ini akan mendukung terintegrasinya pipa Trans Sumatera dan Trans Jawa sepanjang total diperkirakan mencapai 3.574 km.

Sebelumnya, berdasarkan Rencana Induk pada tahun 2006, BPH Migas telah melelang ruas transmisi yang salah satunya adalah ruas Cirebon – Semarang dengan PT Rekayasa Industri (Rekind) ditetapkan sebagai pemenang lelang berdasarkan SK Kepala BPH Migas Nomor 035/Kpts/PL/BPH Migas/Kom/III/2006 tanggal 21 Maret 2006 dengan spesifikasi penawaran lelang adalah diameter 28”, panjang 255 Km, kapasitas desain 350-500 MMSCFD.

Dalam siaran pers, Jumat (07/2), Kepala BPH Migas, M Fanshurullah Asa mengungkapkan, bahwa dengan terlaksananya Pembangunan Ruas Pipa Gas Transmisi Cisem diharapkan dapat mendorong terbangunnya Wilayah Jaringan Distribusi (WJD) di sepanjang ruas pipa ini, yang akan mendukung pengembangan kawasan-kawasan industri baru di sepanjang jalur pipa Cirebon – Semarang, yang akan menggunakan gas bumi sebagai energi yang bersih dan lebih murah dari Bahan bakar Minyak. 

Dalam Peraturan Presiden Nomor 79 tahun 2019 tentang Percepatan pembangunan ekonomi Kawasan Kendal-Semarang-Salatiga-Demak-Grobogan, Kawasan Purworejo-Wonosobo-Magelang-Temanggung dan Kawasan Brebes-Tegal-Pemalang, disebutkan bahwa; percepatan dan pemerataan pembangunan ekonomi Kawasan di Jawa Tengah di antaranya adalah quick win pengembangan Kawasan Industri Kendal dan quick win Kawasan Industri Brebes. 

“Pembangunan ruas pipa Cirebon-Semarang diharapkan dapat menjadi salah satu solusi tantangan belum optimalnya pengembangan kawasan industri yang disebabkan terhambatnya infrastruktur energi sehingga belum dapat menjamin ketersediaan pasokan dan kontinuitas energi khususnya Gas Bumi sebagai bahan bakar maupun bahan baku Industri di Jawa Tengah,” papar Fanshurullah.

Selain itu, di sepanjang ruas pipa Cisem, BPH Migas telah mengusulkan kepada Menteri ESDM berdasarkan usulan dari Badan Usaha untuk memasukkan Wilayah Jaringan Distribusi Gas Bumi (WJD) yaitu Kabupaten Semarang, Kendal, Batang, Pekalongan, Pemalang, Tegal, Brebes dan Cirebon untuk masuk kedalam Rencana Induk Jaringan Transmisi dan Distribusi Gas Bumi Nasional (RIJTDGBN). 

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS), di sepanjang ruas transmisi ini, terdapat 2.632.668 Rumah Tangga yang potensial menjadi konsumen Jaringan Gas Rumah Tangga (Jargas) yang harganya sesuai dengan amanat Undang-Undang ditetapkan oleh BPH Migas. (Edi Triyono)


Pasang Iklan Gratis @ jakartakita.com - klik iklan.jakartakita.com

Interested in writing for Jakartakita.com? We are looking for information and opinions from experts in a variety of fields or others with appropriate writing skills.
The content must be original on the following topics: lifestyle (beauty, fashion, food), entertainment, science & technology, health, parenting, social media, and sports.
Send your piece to redaksi@jakartakita.com

Open chat
1
Hello can we help you?