Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Riset: Jumlah Pembeli Online Bertumbuh Dua Kali Lipat di 2020

1,562
foto : ilustrasi (ist)

Jakartakita.com – Riset Nielsen bertajuk Nielsen Clicks Study 2020 menemukan bahwa peningkatan jumlah pembeli online hampir mencapai dua kali lipat dari tahun 2018, dengan jumlah perkiraan sekitar 7,3 juta konsumen yang melakukan aktivitas pembelian online di tahun 2020 sebelum Pandemi COVID-19.

Online pun menjadi saluran belanja populer dan menjadi peran penting di pasar, sama pentingnya dengan saluran offline sehingga Omni-channel dapat menjadi jawaban untuk memenuhi kebutuhan konsumen online dan offline.

Pemanfaatan Omni-channel oleh konsumen online saat ini adalah untuk Melakukan Pembelian (72%) dan Mencari Informasi (67%).

Hasil riset juga menyebutkan, sebelum pandemi COVID-19, sebagian besar pembeli online melakukan pembelian untuk kategori Fashion, Kosmetik, dan Transportasi.

Umumnya para pembeli online tertarik untuk belanja secara online karena ada program discount yang ditawarkan.

Pembeli online paling banyak mengejar discount voucher (49%) ketika mereka memilih untuk berbelanja secara online. Disusul membeli dengan harga yang lebih murah (47%) dan layanan gratis pengiriman/pengembalian barang (33%).

Artikel Terkait
1 daripada 28

Lebih lanjut hasil riset menyebutkan, pandemi COVID-19 membuat konsumen online melakukan belanja online menjadi lebih sering dan akan berlanjut dalam 6 bulan ke depan.

Hanya 24% pembeli online ingin mengembalikan kebiasaan berbelanjanya seperti sebelum pandemi COVID-19.

Jika di masa sebelum pandemi kategori produk yang paling banyak dibelanjakan secara online pada kategori fashion, kosmetik dan transportasi online. Situasi pandemi berdampak pada kategori fashion, kosmetik dan transportasi menjadi lebih sedikit dibeli secara online, sementara kategori pembayaran tagihan (38%), makanan & minuman (33%), personal care (33%) dan jasa-jasa seperti delivery (20%) meningkat di masa saat ini.

Yudi Suryanata, Executive Director Consumer Insight Nielsen Indonesia menyebutkan, melihat pergeseran pembelian kategori produk para pembeli online ini, penting bagi pemilik brand, manufaktur ataupun retailer dapat menawarkan berbagai kemudahan dengan harga yang lebih terjangkau bagi konsumen.

Selain mengutamakan kualitas dan keamanan, brand dan retailers juga harus mampu memadukan kebutuhan online dan offline dari konsumen.

“Berinovasi khususnya di Omni-channel harus menjadi investasi bagi para pelaku industri. Oleh karena itu, beberapa strategi yang perlu dipertimbangkan adalah peluang untuk pengembangan kemasan yang lebih besar, menambah visibility produk, penting untuk menjaga stok produk, launching produk tertentu di channel online,” kata Yudi Suryanata, dalam keterangan pers, Jumat (11/12).

Yudi juga menambahkan, harga terjangkau serta promo diskon secara online masih menjadi faktor penentu bagi konsumen online untuk berbelanja secara online. Maka hadirkan berbagai pilihan promosi menarik pada platform online, seperti cashback, gratis ongkos kirim dan lain sebagainya akan menjadi kunci untuk meraih pasar konsumen online.

Nielsen Clicks Study adalah studi sindikasi yang dilakukan Nielsen untuk memahami bagaimana perilaku konsumen dalam belanja online setiap tahunnya. Studi ini dilakukan di Jabodetabek, Bandung, Yogyakarta, Surabaya dan Medan dengan total sampel lebih dari 2500 responden pengguna internet yang berusia diatas 15 tahun.


Pasang Iklan Gratis @ jakartakita.com - klik iklan.jakartakita.com

Interested in writing for Jakartakita.com? We are looking for information and opinions from experts in a variety of fields or others with appropriate writing skills.
The content must be original on the following topics: lifestyle (beauty, fashion, food), entertainment, science & technology, health, parenting, social media, and sports.
Send your piece to redaksi@jakartakita.com

Open chat
1
Hello can we help you?