Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Tim Peneliti Universitas Pertamina Berikan Kajian Rekomendasi Kepada Pertamina untuk Menjalin Kerjasama B to B dengan 8 Negara Potensial

0 2,682

Tiket Pesawat Murah Airy

foto : istimewa

Jakartakita.com – Dalam ​​event Singapore International Energy Week 2020 yang digelar baru-baru ini, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memprediksikan, pada tahun 2025 mendatang permintaan energi nasional akan semakin meningkat.

Sektor transportasi masih mendominasi permintaan dengan proporsi sebesar 35 persen.

Untuk menopang kebutuhan tersebut, pemerintah melakukan berbagai upaya, seperti; peningkatan ketahanan pasokan, promosi investasi, capacity building, dan transfer teknologi.

Upaya lain yang juga kini tengah digalakkan adalah membangun ketahanan energi nasional melalui kerja sama internasional, baik dengan negara lain maupun dengan lembaga internasional. Mengingat kompleksnya tantangan, setiap negara tak dapat berjalan sendiri.

Menyikapi kondisi tersebut diatas, Ketua Program Studi Hubungan Internasional Universitas Pertamina (UP), Indra Kusumawardhana mengungkapkan bahwa, kerja sama energi antarnegara tersebut tidak hanya akan berpotensi diimplementasikan di level negara (G to G), tetapi juga di level antar bisnis (B to B). 

“Sejalan dengan tujuan PT Pertamina (Persero) untuk melakukan ekspansi pasar internasional, tim peneliti UP memberikan kajian rekomendasi untuk menjalin kerja sama B to B dengan delapan negara potensial yakni Filipina, Bangladesh, Vietnam, Arab Saudi, Turki, Azerbaijan, Iran, dan Nigeria,” ungkap Indra dalam wawancara daring, Sabtu (14/8).

Menurut Indra, kerja sama energi B to B sebagaimana direkomendasikan, akan menjadi bidang kerja sama yang strategis dan penting terutama dalam pembangunan dan pengembangan sumber daya migas untuk ketahanan energi di masing-masing negara.

Artikel Terkait
1 daripada 16

“Kerja sama ini juga merepresentasikan kepentingan nasional Indonesia,” lanjut Indra.

Di kesempatan yang sama, Vice President Investor Relations PT Pertamina (Persero), Juferson Mangempis mengapresiasi rekomendasi kajian yang diberikan oleh Indra dan tim. 

“Rekomendasi ini dapat menjadi informasi awal bagi Pertamina Group untuk melakukan ekspansi bisnis mancanegara, khususnya di delapan negara potensial yang direkomendasikan. Kerja sama ini juga akan mengakselerasi program BUMN Go Global, sekaligus mendukung aspirasi Pertamina untuk menjadi perusahaan dengan Enterprise Value mencapai USD 100 Milliar pada beberapa tahun mendatang,” ujar Juferson.

Asal tahu saja, kajian rekomendasi disusun oleh tim melalui kelembagaan Center for ASEAN Research on Energy (CARE) Universitas Pertamina. Pusat studi ini memfokuskan pada kajian potensi kerja sama energi baik antar sesama negara anggota ASEAN maupun antara ASEAN dengan negara atau organisasi regional dan internasional lain. 

“Melalui pendirian CARE, kami berharap dapat melahirkan publikasi akademik terkait isu energi di kawasan, baik dalam bentuk jurnal, buku, maupun literatur lainnya. CARE juga akan memberikan konsultasi, menyediakan forum diskusi, serta menghadirkan seminar dan pelatihan bagi sivitas akademik UP dan masyarakat umum,” tutur Indra.

Adapun dua alumni dari Program Studi Hubungan Internasional Universitas Pertamina turut dilibatkan dalam penyusunan rekomendasi.

Ariscynatha Putra Ingpraja, salah satu alumni, mengungkapkan antusiasmenya mengikuti proyek penelitian. 

“Melalui pembelajaran di kelas, praktikum di laboratorium, dan keterlibatan dalam proyek penelitian, saya jadi merasa lebih siap untuk bersaing di bursa kerja. Karena fleksibilitas dan adaptabilitas telah saya dapatkan melalui project based learning semacam ini,” ucap Aris. (Edi Triyono)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan komen

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More