Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Riset JLL: Fasilitas Kesejahteraan Di Tempat Kerja Jadi Prioritas Utama Bagi Karyawan

0 1,316

Tiket Pesawat Murah Airy

foto : ilustrasi (ist)

Jakartakita.com – Laporan terbaru JLL dengan judul ‘Regenerative Workplaces’ menyebutkan, saat ini, lebih dari tiga perempat karyawan berupaya untuk beradaptasi dalam menerapkan pola hidup sehat, dan perusahaan yang tidak dapat melihat hal tersebut memiliki risiko kehilangan para pekerja potensial, sehingga hal tersebut dapat mempengaruhi kinerja perusahaan secara keseluruhan.

Konsultan real estat global ini mengadakan survei dengan 1.500 pekerja kantor di seluruh Asia Pasifik untuk mengetahui pendapat dan harapan mereka terhadap tempat kerja dan perusahaan mereka.

Seiring kembalinya karyawan ke kantor, setelah sebelumnya bekerja secara jarak jauh akibat pandemi, temuan JLL juga menunjukkan bahwa para pekerja kini mengharapkan lingkungan kerja yang lebih memperhatikan aspek kesehatan mental, sosial dan fisik, serta kebijakan perusahaan yang fleksibel dan pola pikir manajerial yang inklusif.

“Mendorong karyawan untuk kembali ke kantor tidak hanya menyangkut fleksibilitas, tetapi juga cara kerja yang inklusif dan fasilitas kesejahteraan yang dapat menciptakan keseimbangan antara dunia kerja dan kehidupan pribadi,” kata Anthony Couse, CEO, JLL Asia Pasifik dalam siaran pers, Rabu (08/12).

“Perusahaan memiliki tanggung jawab baru untuk secara aktif mendukung kesejahteraan para pekerja. Dengan demikian, perusahaan akan menciptakan tempat kerja di mana para karyawan dapat berkembang dan mencapai kinerja berkelanjutan dalam jangka panjang,” jelasnya lagi.

Melihat perubahan harapan akan aspek kesejahteraan ini, JLL menjalin kemitraan dengan antropolog terapan, Chris Diming, untuk mengembangkan sebuah kerangka kerja dalam memandu perusahaan menciptakan tempat kerja yang regeneratif.

Artikel Terkait
1 daripada 33

Ini mencakup tiga pilar utama – kesehatan mental, kesehatan sosial dan kesehatan fisik – dan sembilan karakteristik yang perlu dimiliki oleh perusahaan untuk membangun tempat kerja yang merekonsiliasi baik kesejahteraan karyawan maupun kinerja mereka.

Survei JLL antara lain menunjukkan, bahwa layanan makanan sehat, ruang relaksasi, dan pusat kebugaran merupakan hal-hal yang menjadi perhatian utama para karyawan di tempat kerja mereka.

Namun, hanya satu dari empat karyawan memiliki akses ke fasilitas tersebut.

Penelitian tersebut juga menunjukkan bahwa hampir sepertiga dari karyawan kurang memiliki akses ke fasilitas kesehatan dan kesejahteraan di tempat kerja mereka, ini menjadi kesempatan bagi perusahaan untuk mendorong kebiasaan kerja yang sehat, seperti mengadakan acara kesejahteraan, klinik di kantor atau kelas kebugaran.

Hasil penelitian ini menunjukkan pentingnya untuk menanamkan aspek kesehatan dan kesejahteraan dalam budaya organisasi dan rutinitas harian karyawan.

“Ketersediaan akses ke fasilitas kesehatan dan kesejahteraan tidak akan ada artinya jika para karyawan tidak memiliki waktu atau energi untuk menggunakannya. Banyak karyawan merasa tidak memiliki waktu dan tenaga untuk menjalani rutinitas yang sehat, sehingga dibutuhkan perubahan pola pikir manajerial untuk memastikan beban kerja dapat terkelola dengan baik,” tambah Couse.

Adapun James Taylor, Head of Work Dynamics Research, JLL Asia Pacific menyimpulkan: “Penelitian kami memberi masukan yang berdasarkan data untuk membantu perusahaan menciptakan kinerja karyawan yang lebih berkelanjutan. Perusahaan perlu berpikir tentang bagaimana mengembangkan budaya holistik jangka panjang di tempat kerja.”

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan komen

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Open chat
1
Hello can we help you?