Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Cania Korban Salah Tangkap, Kapolda dan Kapolri Diminta Usut Oknum Tersebut

0 1,328

Jakartakita.com – Perempuan cantik, berambut lurus, warga Medan, Sumatera Utara (Sumut) ini sudah hampir satu bulan berada di Jakarta.

Ya, wanita berinisial CSM, sebelum pulang ke kampung halamannya ini ingin meminta perlindungan kepada Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sumut dan Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri), Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Wanita mantan model itu mengaku takut pulang ke daerah asalnya lantaran dirinya pernah menjadi sasaran polisi salah sergap terkait kasus narkoba.

CSM menceritakan, ketika dirinya bersama dua temannya ‘J’ dan ‘D’ tengah melakukan perjalanan pulang, mobil yang mereka tumpangi itu di buntuti dan diminta untuk berhenti oleh sejumlah oknum polisi yang diduga bertugas di Polsek Medan Kota, di depan Indomaret di jalan Gajah Mada, Medan Petisah, Sumut. Peristiwa tersebut terjadi pada Kamis, (22/9/2022) lalu.

“Waktu kami dalam perjalanan pulang usai ‘nongkrong’ di Soho, mobil dibuntuti dan disergap untuk berhenti. Seorang oknum polisi datang dan menggedor kaca pintu mobil ‘keluar, keluar,” ujar CSM mengisahkan peristiwa itu kepada awak media di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (16/10/2022) sore.

Setelah berada diluar mobil, CSM menanyakan alasan mobilnya diberhentikan oleh sekira empat orang oknum polisi. “Kami dapat laporan kamu membawa narkoba,” imbuh CSM meniru ucapan oknum polisi tersebut.

Sebelum di geledah, CSM pun menanyakan apakah ada Polwan (polisi wanita) dalam ‘rombongan’ polisi tersebut untuk memeriksanya. Karena tak ada polwan, CSM pun mengajukan persyaratan agar satu orang polisi saja yang boleh melakukan penggeledahan dan disaksikan oleh sejumlah warga sekitar.

“Sebelum digeledah saya minta surat perintah tugasnya dong. Belum sempat saya foto untuk dijadkan sebagai barang bukti, surat perintah tugas tersebut sudah ‘dirampas’ oleh oknum polisi tersebut sambil bilang, “sini, buat apa difoto,” terang CSM.

Artikel Terkait
1 daripada 27

Tak diperbolehkannya mengambil gambar ketika proses penggeledahan berjalan, seorang teman CSM pun sempat memvideokan aksi penggeledahan pada mobilnya itu secara diam-diam dan sembunyi-sembunyi lalu mengunggahnya ke akun media sosial milik CSM.

Setelah digeledah dan hasil dari pemeriksaan itu nihil, alias tidak ditemukan barang bukti narkoba di dalam mobil itu, sejumlah polisi tersebut pun hanya berucap maaf dan pergi begitu saja.

Tak terima dengan perlakuan tidak menyenangkan itu, CSM pun meminta kepada para polisi tersebut untuk meminta maaf secara resmi dan tertulis sebagaimana tindakan yang dilakukan polisi profesional pada korp Bhayangkara.

Usai kejadian tersebut, CSM mengalami trauma dan dirinya merasa selalu dibuntuti kemana pun dia melangkah. Tak ingin terbayang terus tentang peristiwa penyergapan tersebut, CSM pun terbang ke Jakarta dan tinggal bersama saudaranya di kawasan Jakarta Selatan hingga berita ini diturunkan.

Sudah ditunggu lama, tak ada itikad baik dan merasa permintaan kepada oknum polisi tersebut untuk meminta maaf secara resmi dan tertulis itu tidak digubris, CSM pun membuat laporan yang ditujukan ke Kadiv Propam Polri dengan surat laporan bernomor: SPSP2/6013/X/2022/Bagyanduan dan diterima oleh Briptu Cindy Mulfri BR Sitepu pada 10 Oktober 2022.

Demi keadilan, kebaikan dan nama baik institusi polri, CSM yang juga pengusaha kuliner di Medan ini meminta perlindungan, perhatian dari Kapolda Sumut dan Kapolri agar memberikan perhatian lebih dan mengusut tuntas peristiwa yang dialami CSM beserta temanya.

“Saya ingin minta perlindungan, karena sampe sekarang saya jadi takut untuk pulang ke Medan. Masih trauma, nanti saya dibuntuti lagi. Saya mohon keadilan dari Kapolda Sumut dan Kapolri untuk lebih memperhatikan kasus ini. Sehingga tak ada lagi oknum polisi yang diduga melakukan tindakan penyalahgunaan wewenang dan arogan. Semoga tak ada lagi orang lain yang mendapat perlakuan seperti ini, cukup kami saja,” pungkas CSM. (Doni)



Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan komen

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More