Take a fresh look at your lifestyle.

Riset : Minat Pembelian Properti Online Tumbuh 9 Persen di Tengah Tingginya Suku Bunga KPR

0 1,998
foto : ilustrasi (ist)

Jakartakita.com – Perusahaan teknologi yang bergerak di bidang properti (PropTech), Lamudi.co.id melaporkan adanya peningkatan sebesar 9 persen minat pembelian properti pada Desember 2022, saat suku bunga acuan Bank Indonesia berada pada level 5,5 persen, dibandingkan bulan sebelumnya.

Hal ini memberikan indikasi resiliensi konsumen Indonesia dalam menghadapi tantangan naiknya suku bunga acuan Bank Indonesia pada posisi 5,75 persen.

Menurut Mart Polman selaku CEO Lamudi.co.id, mayoritas dari minat pembelian ini berada pada segmen rumah dengan harga di bawah Rp600 juta yang meliputi 75 persen dari minat pembelian dalam periode Juni – Desember 2022.

“Data ini mengindikasikan bahwa segmen rumah harga terjangkau memainkan peran besar dalam menopang pertumbuhan sektor properti pada kondisi ekonomi yang kurang mendukung,” ungkap Mart seperti dilansir dalam keterangan pers, Kamis (09/2).

Lebih lanjut diungkapkan, riset Lamudi.co.id juga menyebutkan, bahwa pada umumnya masyarakat yang mencari rumah terjangkau merupakan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR), yang masih tergantung pada akses kepada KPR untuk pembelian rumah dan tersedianya rumah terjangkau. 

“Sebagai upaya untuk menjaga pertumbuhan keberlanjutan sektor property, dua hal perlu diperhatikan oleh seluruh pemangku kepentingan yang bersangkutan, yaitu; edukasi literasi finansial pada calon pembeli properti dan adanya supply memadai dari rumah terjangkau,” terang Mart.

Related Posts
1 daripada 3,853

Literasi finansial dalam aspek ini, meliputi; kemampuan untuk mengukur kesiapan finansial diri sebelum mengajukan KPR pada bank yang ditujukan, mempersiapkan syarat dokumen yang diperlukan dan pengertian mengenai skema cicilan yang sesuai dengan tingkat pendapatan calon pembeli. Di sini, developer, agen, dan bank harus mengambil peran lebih, dalam membantu edukasi calon pembeli dengan jasa konsultasi untuk mendorong kemungkinan diterimanya pengajuan KPR bank. 

Selain itu, dari sisi supply developer dan pemerintah dapat berkolaborasi dalam upaya meningkatkan akses kepada rumah terjangkau sebagai bagian dari program “Satu Juta Rumah” yang dikoordinasikan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk meningkatkan akses perumahan pada MBR.

Di sini, developer harus diberikan insentif untuk terus mengembangkan rumah harga terjangkau salah satunya dengan memberikan wadah bagi mereka untuk mempublikasikan proyek ke masyarakat Indonesia secara luas.

Ini dikarenakan peran mereka sangat besar dalam menghadirkan pilihan rumah yang beragam bagi masyarakat baik di tingkat nasional maupun regional.

Sebagai tindak lanjut dari bentuk apresiasi tersebut, Lamudi.co.id Property Awards (LPA) kembali hadir untuk kedua kalinya sebagai ajang penghargaan untuk memberikan apresiasi pada developer secara tahunan.

Di antara banyaknya ajang penghargaan saat ini, LPA memberi pengakuan bagi seluruh pemain yang mewarnai industri baik di pulau Jawa dan luar pulau Jawa dengan kategori yang sudah dikurasi melalui pendataan terpusat Lamudi.co.id.

Adapun saat ini, Lamudi.co.id masih membuka pendaftaran bagi developer yang berkeinginan mendaftarkan diri yang telah berlangsung dari tanggal 6 Desember 2022 dan akan ditutup pada tanggal 15 Maret 2023.

“Kami harap, acara LPA 2022 dapat menjadi salah satu insentif bagi developer untuk terus memberikan pilihan properti terbaik untuk masyarakat Indonesia,” tutup Mart.

Tinggalkan komen