Take a fresh look at your lifestyle.

Inovasi Royco Kaldu SpesialBerikan Edukasi dan Inspirasi Menu MPASI dalam Kampanye “Wisata Rasa”

0 2,596

Jakartakita.comMenyambut Hari Anak Nasional 2023, Royco menegaskan komitmennya dalam mendampingi para Ibu di Indonesia memenuhi kebutuhan nutrisi anak dan balita pada 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK) dengan meluncurkan kampanye “Wisata Rasa MPASI Royco”. Kampanye ini bertujuan mendorong para ibu untuk terus memperkaya pengetahuan seputar Makanan Pendamping ASI (MPASI) termasuk mitos dan faktanya serta menghadirkan buku resep yang siap menjadi panduan ibu dalam mengkreasikan aneka menu MPASI sesuai pedoman “Isi Piringku”.

Amaryllis Esti Wijono selaku Direktur Nutrition Unilever Indonesia menyampaikan, “Selama puluhan tahun, Royco selalu menjadi andalan ibu dalam menyajikan aneka hidangan lezat bernutrisi bagi keluarga. Dengan purpose Gerakan Pangan untuk Masa Depan, Royco memiliki komitmen berkelanjutan untuk berperan mencegah berbagai permasalahan malnutrisi di tengah keluarga Indonesia, tak terkecuali dalam periode MPASI.”

Foto: Jakartakita.com/Edi Triyono

Periode MPASI adalah usia emas dimana anak mulai belajar dan mengenal makan, namun nyatanya banyak bayi mengalami gagal tumbuh atau stunting karena pemberian MPASI yang kurang baik. “Sebagai bagian dari program Royco Nutrimenu, kami menghadirkan kampanye ‘Wisata Rasa MPASI Royco’ melalui inovasi Royco Kaldu Spesial Hijau Rasa Jamur dan Rasa Ayam yang diformulasikan tanpa micin, lebih rendah garam, dan tanpa pengawet sehingga cocok dipergunakan dalam aneka menu MPASI. Di kampanye ini, kami ingin membantu para ibu menghadirkan aneka sajian MPASI dengan nutrisi terbaik dan rasa yang disukai anak guna mendukung pertumbuhan dan perkembangan di periode 1.000 HPK,” ucap Amaryllis dalam jumpa pers di Interkontinental Hotel, Jakarta, Jum’at (21/7).

Kampanye ini berangkat dari fakta bahwa para ibu kini semakin gencar mencari tahu mengenai MPASI. Sayangnya, di tengah derasnya arus informasi, masih terdapat banyak mitos yang kerap membuat mereka khawatir.

dr. Miza Dito Afrizal SpA, Dokter Spesialis Anak menerangkan, “Dari sekian banyak mitos yang beredar, salah satu yang paling sering muncul adalah perihal rasa. Karena indera pengecap bayi belum sempurna, MPASI dianggap tidak perlu memiliki rasa, sehingga penggunaan gula, garam atau bumbu lainnya harus dihindari. Faktanya, penambahan gula, garam dan bumbu diperbolehkan selama masih dalam batasan rekomendasi. Perlu diketahui bahwa sejak dalam kandungan, anak sebenarnya sudah mulai mengenal berbagai rasa dari makanan yang diasup oleh sang ibu. ASI sendiri bahkan sudah memiliki rasa manis gurih yang merangsang bayi untuk lahap mengonsumsinya. Jadi, rasa MPASI yang hambar atau tidak enak justru menjadi salah satu penyebab utama anak melakukan Gerakan Tutup Mulut atau GTM.”

Related Posts
1 daripada 6,512

“Untuk itu, ibu perlu membimbing anak melakukan ‘Wisata Rasa’ di tahapan pengenalan MPASI dengan menambahkan gula, garam, atau bumbu lainnya sesuai takaran yang direkomendasikan agar membantu anak mengeksplorasi berbagai jenis bahan makanan dan rasa, sekaligus menambah nafsu makannya,” lanjut dr. Miza.

Untuk lebih menyebarluaskan pesan tersebut, kampanye “Wisata Rasa MPASI Royco” salah satunya menghadirkan buku resep “Sajian MPASI Homemade ala Royco Kaldu Spesial” berisikan 30 menu MPASI yang terdiri dari resep MPASI 6 bulan, resep MPASI 9 bulan, resep MPASI 12 bulan (yang kandungan natriumnya sudah mengikuti.

Nikita Willy, celebrity mom turut berbagi pengalaman. “Sebagai seorang new mom, aku sangat paham betapa pentingnya untuk selalu teredukasi dengan informasi yang terpercaya. Aku sendiri terus belajar di fase MPASI ini, termasuk dalam menyusun menu MPASI yang menarik, baik dari ragam rasa ataupun bahannya supaya bisa memberikan pengalaman ‘Wisata Rasa’ yang menyeluruh untuk Issa. Seneng banget sekarang ada pilihan rangkaian Royco Kaldu Spesial dan buku resep MPASI, aku jadi lebih percaya diri mengekplorasi variasi menu yang flavorful dan bernutrisi seimbang untuk Issa.”

Tak hanya itu, Royco dan IPB University juga melakukan pemberdayaan kepada para kader kesehatan mengenai edukasi seputar nutrisi dan menu MPASI. Dijelaskan oleh Prof. Dr. Ir. Dodik Briawan, MCN, Guru Besar Departemen Gizi Masyarakat Fakultas Ekologi Manusia IPB University, “Isu malnutrisi merupakan persoalan gizi yang harus dientaskan melalui edukasi secara berkelanjutan. Kami turut mendukung dengan kegiatan training of trainers (ToT) dan demo masak MPASI ke 100 orang kader kesehatan di wilayah Bogor. Di akhir training, kami telah melakukan evaluasi, dan terbukti bahwa pemahaman para kader kesehatan mengenai MPASI telah meningkat sebanyak 56,2%.

Selanjutnya, mereka akan menyebarluaskan pengetahuan yang telah didapatkan hingga menjangkau 1.000 ibu dengan bayi berusia di bawah 2 tahun.”
Hari ini kampanye “Wisata Rasa MPASI Royco” diawali melalui seminar dan demo masak Nutrimenu MPASI yang dihadiri lebih dari 800 ibu dari berbagai komunitas untuk menginspirasi mereka agar lebih kreatif menyusun menu MPASI dengan mengeksplorasi beragam rasa dan bahan makanan.

“Semoga kampanye ini dapat membantu para ibu membedakan antara mitos dan fakta tentang MPASI, serta menggerakkan mereka untuk saling menginspirasi dalam membuat menu MPASI yang tidak hanya bernutrisi namun juga mampu melengkapi pengalaman ‘Wisata Rasa’ anak, tanpa rasa khawatir,” tutup Amaryllis. (Edi Triyono)

Tinggalkan komen