Jakartakita.com
Berita Jakarta, Info Jakarta Terkini, Berita Nasional, Bisnis Jakarta

Jawab Kerinduan Masyarakat, Jazz Gunung Bromo 2021 Digelar dengan Protokol Kesehatan Ketat

0 1,972

Tiket Pesawat Murah Airy

Foto : Salah satu penampil utama Jazz Gunung Bromo 2021, Ring of Fire feat. Fariz RM (Ist)

Jakartakita.com – Festival jazz ternama Indonesia, Jazz Gunung, kembali digelar setelah terakhir dilangsungkan secara virtual di tahun 2020 akibat lonjakan kasus COVID-19.

Tahun ini, dengan mengikuti protokol kesehatan yang ketat, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia menyambut seluruh peserta konser yang berjumlah 300 orang, atau hanya 25% dari seluruh kapasitas festival di Amphitheatre Jiwa Jawa Resorts, Gunung Bromo, Jawa Timur, pada 24-25 September 2021.

Dengan mematuhi kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), setiap orang yang berada di tempat tersebut — mulai dari penampil, pengunjung, panitia, hingga pendukung lainnya — diwajibkan sudah divaksinasi COVID-19, memakai masker, dan mengaktifkan aplikasi PeduliLindungi untuk memudahkan pelacakan dan pemantauan.

Untuk mengatur kedatangan, akomodasi, dan keberangkatan selama acara, panitia juga menunjuk satu Liaison Officer (LO) untuk 20-25 pengunjung, sehingga dapat menghindari keramaian dan menjaga jarak sosial.

“Hingga saat ini, pemerintah terus berupaya melakukan langkah-langkah mitigasi semaksimal mungkin untuk membangkitkan perekonomian di masa pandemi. Salah satunya dengan mengimplementasikan strategi Inovasi, Adaptasi, dan Kolaborasi untuk menyesuaikan penyelenggaraan acara dengan tatanan kenormalan baru, sehingga acara dapat terselenggara dengan aman, nyaman, dan baik,” ujar Sandiaga Uno, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia dalam keterangan pers, Selasa (28/9). 

Artikel Terkait
1 daripada 26

Jazz Gunung Bromo 2021, merupakan acara musik berskala internasional yang selalu dinanti.

Pada tahun ini, festival musik yang mengangkat tema “Indahnya Jazz, Merdunya Gunung” dan tagline “Jiwa Jazzku Bergejolak,” kembali dimeriahkan oleh musisi jazz etnik ternama, seperti JANAPATI (Dewa Budjana dan Tohpati), Ring of Fire Project, Fariz RM, The Jam’s (Otti Jamalus dan Yance Manusama), Dua Empat, dan Surabaya Pahlawan Jazz.

Seluruh musisi dan artis tampil di panggung bambu yang unik berlatarkan pemandangan Gunung Bromo yang menakjubkan.

Jazz Gunung Bromo merupakan bagian dari rangkaian Jazz Gunung yang digelar setiap tahun untuk mempromosikan pariwisata dan ekonomi kreatif di berbagai provinsi di Indonesia.

Berada di ketinggian 2,000 meter di atas permukaan laut, lokasi Jazz Gunung Bromo memungkinkan penonton untuk menikmati pertunjukan di alam terbuka yang memesona.

“Menawarkan harmoni pegunungan, musik, dan manusia, Jazz Gunung Bromo sudah menjadi event musik jazz etnik berskala internasional yang selalu dinanti setiap tahunnya,” tambah Uno. 

Selain Jazz Gunung Bromo, rangkaian acara Jazz Gunung lainnya ialah Jazz Gunung Ijen (Jazz Gunung Ijen) di Jawa Timur, Jazz Gunung Toba (Jazz Danau Toba) di Sumatera Utara, dan Jazz Gunung Burangrang (Jazz Gunung Burangrang) di Jawa Barat.

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan komen

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More