Take a fresh look at your lifestyle.

PPLN Bebas Karantina, Bagaimana Sekolah ke Mancanegara?

0 3,275
foto : dok. Universitas Pertamina

Jakartakita.com – Direktorat Jenderal (Ditjen) Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) RI menyebutkan, terhitung sejak penerapan kebijakan bebas karantina, kedatangan pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) ke Indonesia melonjak tajam.

Di Bandara I Gusti Ngurah Rai, misalnya, dikutip dari data perlintasan Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI), tak kurang dari 7.317 PPLN tercatat selama periode tanggal 13 – 24 Maret 2022.

Sementara itu, jumlah PPLN di Bandara Soekarno-Hatta pada Jumat (25/03/2022) mencapai 2.470 orang.

Adapun, untuk pergerakan penumpang internasional, menurut PT Angkasa Pura II KCU Bandara Soetta, berjumlah 14.131 orang.

Sejumlah 6.764 orang datang ke Indonesia, dan 7.367 orang berangkat dari Indonesia.

Lalu, bagaimana dengan para pelajar Indonesia yang telah menunda keberangkatannya ke berbagai negara untuk melanjutkan pendidikan sejak pandemi Covid-19?

Melansir siaran pers, Kamis (31/3), Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Universitas Pertamina (UPER), Budi W. Soetjipto, Ph.D mengungkapkan, selama negara tujuan belajar telah membuka perbatasan, perjalanan luar negeri dalam rangka pendidikan dapat dilakukan.

Adapun aturan baru ini, menjadi angin segar bagi para mahasiswa kelas dual degree Universitas Pertamina yang akan melanjutkan pendidikan di Universiti Teknologi Petronas (UTP), Malaysia.

Pasalnya, selama ini mereka terombang-ambing dalam ketidakpastian perkuliahan tatap muka di negeri jiran tersebut.

“Ada 29 mahasiswa Program Studi Teknik Kimia Universitas Pertamina yang akan diberangkatkan ke UTP Malaysia melalui program dual-degree. Program ini memungkinkan mahasiswa dari UPER belajar di dua negara, dan lulus dengan dua gelar sekaligus, hanya dalam jangka waktu belajar empat tahun,” ungkap Budi.

Dikatakan Budi, skema perkuliahan program dual-degree adalah 2+2. Yakni, mahasiswa UPER belajar dua tahun di Indonesia, kemudian dua tahun di UTP, Malaysia.

“Tersedia pula skema fast-track, dimana mahasiswa bisa mengambil program sarjana di UPER dan melanjutkan program pascasarjana di UTP dengan waktu yang lebih singkat,” jelasnya.

Related Posts
1 daripada 2,037

Terpilihnya UTP sebagai kampus mitra UPER, menurut Budi, bukan tanpa alasan.

Perguruan tinggi milik perusahaan migas multinasional, Petronas, tersebut menempati urutan ke-414 pada QS World University Rankings 2022 dan berada di urutan ke-72 pada QS Asia University Rankings 2022.

Lebih lanjut, Budi menghimbau para mahasiswa untuk memperhatikan beberapa hal, sebelum bertolak ke Malaysia, diantaranya:

1. Kelengkapan Dokumen Persyaratan Keberangkatan

Saat ini, Tim Kantor Kerja Sama Internasional UPER sedang mengurus VISA Belajar untuk para mahasiswa.

“Persyaratan untuk VISA Belajar di Malaysia sangat sederhana. Pemohon VISA hanya perlu melampirkan Letter of Acceptance (LoA) di program dual-degree, fotokopi paspor, pas foto, dan surat keterangan lain seperti pernyataan kesanggupan secara finansial dan hasil cek kesehatan,” ujar Budi.

2. Kebijakan Kedatangan Negara Tujuan

Adapun terkait kebijakan karantina, seperti dilansir dari situs Kementerian Pertahanan Malaysia, disebutkan bahwa pelajar internasional yang sudah mendapat dua kali dosis vaksin, tetap diwajibkan menjalani masa karantina selama tujuh hari. Jika sudah mendapat dosis booster, maka masa karantina akan dikurangi menjadi lima hari.

3. Protokol Kesehatan di Negara Tujuan       

Menjelang keberangkatan nanti, sesuai dengan kebijakan Pemerintah Malaysia, para mahasiswa harus mempersiapkan surat keterangan tes PCR yang dilakukan dua hari sebelum keberangkatan dengan hasil negatif. Mereka juga diwajibkan mengunduh dan mengaktifkan aplikasi MySejahtera, yang memiliki fungsi seperti aplikasi PeduliLindungi di Indonesia.

Asal tahu saja, selain kelas dual-degree Program Studi Teknik Kimia dengan Universiti Teknologi Petronas (UTP), Universitas Pertamina (UPER) juga memiliki program kelas internasional lain yang bekerja sama dengan berbagai kampus kenamaan di dunia.

Misalnya, kelas dual-degree Program Studi Manajemen dengan Minnesota State University.

Selain itu, UPER juga menyediakan program single degree single partner dan single degree multiple partner yang bekerja sama dengan berbagai kampus kenamaan dunia. Beberapa kampus yang telah secara resmi bekerja sama untuk program tersebut, adalah: Kanazawa University; Toyohashi University of Technology; National Taiwan University of Science and Technology; University of Twente; IÉSEG School of Management; Minnesota State University; dan kampus unggulan internasional lainnya. (Edi Triyono)

Tinggalkan komen