Info Jakarta - Semua Tentang Jakarta

HIPMI Berharap Agar Indonesia Mendorong KAA Menjadi Kekuatan Ekonomi Global Yang Baru

163
konferensi asia afrika
foto : istimewa

Jakartakita.com – Ketua Umum BPH Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI), Bahlil Lahadalia, Senin (20/4/2015) di Jakarta, mengungkapkan harapannya, agar Indonesia dapat memelopori dan mendorong Konferensi Asia Afrika (KAA) menjadi blok baru kekuatan ekonomi global, sehubungan dengan penyelenggaraan KAA di Jakarta dan Bandung.

“Menurut kami, KAA ini harus menjadi blok baru kekuatan ekonomi global selain hegemoni ekonomi dari barat saat ini. Kami yakin Pak Jokowi mampu menjadi pionir,” ujar Bahlil.

Dijelaskan, KAA akan menjadi relevan bila diarahkan untuk mempertajam isu-isu perekonomian global yang semakin tidak adil dan hanya menguntungkan blok tertentu.

“Relevansinya di situ. Ada tatanan perekonomian global yang sistemnya menjadi kanalisasi aset-aset negara berkembang mengalir ke negara-negara maju yang menguasai kapital dan forum-forum ekonomi dunia dan lembaga-lembaga keuangan global,” papar Bahlil.

Sebab itu, Bahlil meminta agar Indonesia mendorong KAA menjadi penyeimbang forum-forum dan lembaga-lembaga keuangan global yang telah disetir oleh negara-negara barat melalui lembaga-lembaga transnasional seperti Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), Bank Dunia (Word Bank), Dana Moneter Internasional (IMF), dan bank-bank regional seperti Bank Pembangunan Asia (ADB).

“Lembaga-lembaga ini kan terbukti tidak mampu memberikan daya saing dan stabilitas ekonomi bagi negara-negara berkembang baik di Asia maupun Afrika. Yang terjadi malah tidak tercipta kemandirian ekonomi di negara-negara Asia dan Afrika,” urainya.

Lebih lanjut Bahlil mengatakan, blok baru ini tidak bertujuan untuk merusak tatanan yang sudah ada. Namun, blok baru ini dapat menjadi pembanding dan altenatif sekaligus sebagai penyeimbang blok-blok ekonomi yang sudah ada.

Menurutnya, dalam blok ini, negara-negara di KAA dapat berbagi kebijakan dalam mengelola sektor-sektor strategis seperti energi dan perdagangan. Saat ini, baik Asia maupun Afrika merupakan pemilik cadangan minyak dan gas terbesar dunia. Asia dan Afrika merupakan pasar terbesar dunia yang mencakup 75% dari populasi dunia.

“Hanya saja kontribusi negara AA di kawasan ini hanya sekitar 40% terhadap total GDP global,” papar Bahlil.

Tak hanya itu, jelas dia, potensi lainnya yang dimiliki negara Asia Afrika adalah kawasan kekuatan ekonomi global telah bergerak ke Asia yang ditandai dengan dominasi ekonomi China dan India.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.

IndonesianEnglishDutchChinese (Simplified)Malay
%d bloggers like this: